Alexa
Jum'at, 20 Oktober 2017

Jokowi 38,8 Persen, Fadli: Berarti 61,1 Persen Mau Pemimpin Baru

Rupanya cuitan Fadli Zon menarik perhatian Direktur Eksekutif Charta Polica Yunarto Wijaya?.

Suara.Com
Siswanto
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum DPP Partai Gerakan Indonesia Raya Prabowo Subianto (kanan) memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan di teras belakang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (17/11).
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum DPP Partai Gerakan Indonesia Raya Prabowo Subianto (kanan) memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan di teras belakang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (17/11).

Suara.com - Berdasarkan survei lembaga kajian Saiful Mujani Research and Consulting, elektabilitas Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto berada di urutan kedua dengan elektabilitas 12 persen. Sedangkan Presiden Joko Widodo di atas Prabowo dengan elektabilitas 38,9 persen.

Menanggapi hasil survei SMRC, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengatakan tidak perlu berpikir keras untuk memahami survei tersebut.

"Tak perlu mikir, ini matematika sederhana: kalau elektabilitas petahana 38,9 persen, artinya 61,1 persen rakyat ingin pemimpin baru. @Gerindra @prabowo," tulis Fadli Zon di Twitter.

Rupanya cuitan Fadli Zon menarik perhatian Direktur Eksekutif Charta Polica Yunarto Wijaya‏.

Jika memakai logika Fadli Zon, menurut Yunarto apakah berarti tak perlu berpikir keras juga untuk memahami elektabilitas Prabowo.

"Tak perlu mikir kalau elektabilitas prabowo 20 persen, berarti 80 persen rakyat nggak mau prabowo?" tulis Yunarto.

Wajar

Beberapa waktu yang lalu, Fadli menganggap hasil survei hanya sebagai indikator. Itu sebabnya, dia tak mau terlalu larut memikirkan hasil survei lembaga SMRC dan lembaga Media Survei Nasional yang menunjukkan elektabilitas Prabowo berada di bawah elektabilitas Joko Widodo.

"Ya kan namanya survei. Kan bisa macam-macam kan. Kemarin survei angkanya lain, ini juga lain. Pada waktu pilkada DKI yang diunggulkan siapa? Menang siapa? Jadi menurut saya survei tersebut hanya indikator saja, tidak jadi kenyataan. Saya kira tidak perlu diributkan," kata Fadli di DPR, Jakarta, Kamis (6/10/2017).

Survei SMRC pada periode 3-10 September 2017 menunjukkan elektabilitas Jokowi 38,9 persen, sedangkan Prabowo hanya 12 persen. Sedangkan survei Median menggambarkan elektabilitas Jokowi 36,2 persen, sementara Prabowo 23,2 persen.

Fadli mengatakan pencapaian Prabowo wajar, mengingat Prabowo belum kampanye ke daerah-daerah.

"Dalam keadaan Pak Prabowo relatif tidak banyak keliling berkampanye, itu angkanya masih masuk dalam 2 besar. Harapan ke beliau juga masih tinggi," kata Fadli.

Lebih jauh, Fadli mengatakan hasil survei sesungguhnya tergantung lembaganya.

"Sebenarnya tergantung survei yang mana. Ternyata dalam waktu yang relatif singkat, kenyataan seminggu dua minggu bisa berubah. Dan kerja keras kita diwaktu yang tepat," kata Fadli.

Terpopuler

Terkini