Sri Mulyani Apresiasi 30 Pembayar Pajak Bernominal Besar, Ini Daftarnya

Sri Mulyani memberikan apresiasi dan penghargaan kepada wajib pajak.

Suara.Com
Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Sri Mulyani Apresiasi 30 Pembayar Pajak Bernominal Besar, Ini Daftarnya
Menteri Keuangan Sri Mulyani dan sejumlah wajib pajak di Kantor Pajak, Jakarta Selatan, Rabu (13/3/2019).

Suara.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan apresiasi dan penghargaan kepada wajib pajak. Penghargaan ini diberikan karena para wajib pajak yang membayarkan pajak dengan nominal yang besar.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menuturkan, penghargaan ini juga diberikan dengan pertimbangan wajib pajak yang patuh terhadap peraturan perpajakan serta responsif dalam memenuhi permintaan data sehubungan dengan penggalian potensi di KPP masing-masing.

"Selain itu, apresiasi diberikan sehubungan dengan sinergi dan dukungan wajib pajak terhadap program-program DJP seperti integrasi data dan pertukaran data wajib pajak di tahun 2018, Inklusi Kesadaran Pajak dan sosialisasi peraturan-peraturan pajak terbaru," kata Sri Mulyani saat ditemui di Kantor Pajak, Jakarta Selatan, Rabu (13/3/2019).

Adapun 30 wajib pajak di lingkungan Kanwil DJP Wajib Pajak Besar yang terdiri dari enam wajib pajak KPP Wajib Pajak Besar Dua, KPP Wajib Pajak Besar Tiga, dan KPP Wajib Pajak Besar Empat, serta enam wajib pajak Orang Pribadi dari KPP Wajib Pajak Besar Empat.

Sri Mulyani mengungkapkan, pada 2018, realisasi penerimaan pajak Kanwil DJP Wajib Pajak Besar mencapai Rp 418,73 triliun. Sedangkan, pada 2019 ini, target penerimaan pajak sebesar Rp 498 triliun, atau tumbuh 19 persen dibanding realisasi tahun 2018.

"Pembayaran pajak di kantor ini 31 persen dari keseluruhan pajak (2018). Satu kantor penting dengan seluruh kepala KPP yang kompeten," imbuh dia.

Berikut adalah daftar wajib pajak yang menerima penghargaan dari Kanwil DJP Wajib Pajak Besar:

1. PT. Adaro Indonesia

2. PT. Astra Daihatsu Motor

3. PT. Astra Honda Motor

4. Arifin Panigoro

5. Alexander Tedja

6. Budi Purnomo Hadisurjo

7. PT. Bio Farma (Persero)

8. PT. Bukit Asam (Persero) Tbk

9. PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk

10. PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk

11. PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk

12. PT Bank Central Asia Tbk.

13. PT. Chandra Asri Petrochemical Tbk

14. Freeport lndonesia

15. Garibaldi Thohir

16. PT. Honda Prospect Motor

17. PT. Kaltim Prima Coal

18. PT. Kideco Jaya Agung

19. PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk

20. PT. Pelabuhan Indonesia III (Persero)

21. PT. Pertamina (Persero)

22. Petrokimia Gresik

23. PT. PLN (Persero)

24. PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk

25. Raden Eddy Kusnadi Sariaatmadja

26. Rachmat Theodore Permadi

27. PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk

28. PT. Toyota Astra Motor

29. PT. Unilever Indonesia Tbk

30. PT. United Tractor Tbk

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini