Perkenalkan Banyuwangi, Bank Mandiri Selenggarakan Half Marathon 2019

Lomba lari diikuti oleh seribu peserta, baik dari dalam maupun luar negeri.

Suara.Com
Fabiola Febrinastri | Dian Kusumo Hapsari
Perkenalkan Banyuwangi, Bank Mandiri Selenggarakan Half Marathon 2019
Pemerintah Kabupaten Bayuwangi bekerjasama dengan PT Bank Mandiri (Persero) menyelenggarakan lomba lari internasional yang diberinama Half Marathon 2019. (Dok : Bank Mandiri).

Suara.com - Pemerintah Kabupaten Bayuwangi, bekerja sama dengan PT Bank Mandiri (Persero) menyelenggarakan lomba lari internasional "Half Marathon 2019". Lomba lari yang diikuti seribu peserta, baik dari dalam maupun luar negeri ini bertujuan untuk mengembangkan pariwisata di Banyuwangi, sekaligus langkah awal menjadikan Banyuwangi sebagai salah satu destinasi maraton di Indonesia dan internasional.

Acara tersebut dilepas langsung oleh Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, yang didampingi Sekretaris Kementerian BUMN, Imam Apriyanto Putro dan Direktur Utama Bank Mandiri, Kartika Wirdjoatmodjo.

Untuk kategori half marathon putra, posisi pertama ditempati oleh pelari Chamit Nur Cholis, dengan catatan waktu 1:20:19, disusul Hadi Firmansyah di peringkat kedua dan Hari Rohman di peringkat ketiga. Untuk half marathon putri, peringkat pertama ditempati Sri Wahyuni dengan catatan waktu 1:50:25, disusul Vonny Tenri Opu pada peringkat kedua, dan Helen Luciana di peringkat ketiga.

Untuk kategori 10K putra, peringkat pertama diduduki oleh Isak Aleut, dengan catatan waktu 0:34:27 , di peringkat kedua adalah Sutikno dan Umar Ali Sofyan menduduki peringkat ketiga. Pada kategori 10K putri, peringkat pertama ditempati Karen Cahyono dengan catatan waktu 1:01:24 dan Imelda Kapoyos di peringkat kedua, serta Bety Alfian di peringkat ketiga.

Sementara pada kategori 5K, untuk kelompok putra, peringkat pertama diraih Dwi Putra Fisabil dengan catatan waktu 0:18:17 dan Febri Agus Setiawan serta M. Angga Pratama, masing-masing di peringkat kedua dan ketiga. Untuk kelompok putri, peringkat pertama diduduki Innes Aditya dengan catatan waktu 0:24:53, di peringkat kedua ditempati Brelian Dwi Oktaviani, dan peringkat ketiga adalah Ary Murtini.

Di kelompok pelajar, pemenang kategori 10K putra adalah Ali Topan, disusul Angga Rosi dan M. Rio Yanuar di peringkat kedua dan ketiga. Pada kelompok putri, pemenangnya adalah Ika Arista Putri, disusul Firdauziah Sudarsono pada peringkat kedua, dan Ernovyan Isyam di peringkat ketiga.

Adapun kategori pelajar 5K putra, pemenangnya adalah Kautsar Dino, disusul Deni Wahyu Widodo dan Mohamad Ali. Untuk kelompok pelajar putri, pemenangnya adalah Dwi Ainur Rofiqoh,  disusul oleh Yesi Agustina dan Natasya Kumala Astri.   

“Animo pecinta olahraga lari sungguh luar biasa dan kami akan berupaya agar ke depan Banyuwangi bisa menaikkan kembali kelasnya sebagai salah satu kota yang dapat menggelar lomba maraton kelas dunia, sehingga pariwisata di kota ini dapat semakin meningkat ke arah yang jauh lebih baik, dan tentunya dapat meningkatkan ekonomi masyarakat,” kata Azwar Anas, di Taman Blambangan Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (31/3/2019).

Masyarakat Banyuwangi juga sangat antusias menyambut ajang half marathon, yang menjadi bagian dari rangkaian perayaan HUT Kementerian BUMN ini. Lebih dari 7.000 orang memadati race village di Taman Blambangan untuk melihat dan memberikan dukungan kepada para pelari.

Di sepanjang rute, pelari disuguhkan pemandangan alam Banyuwangi yang menarik, dengan areal persawahan dan pegunungan. Berbagai atraksi juga disuguhkan oleh masyarakat setempat, seperti tarian budaya tradisional hingga penampilan atraksi Barongsai dan Kungfu.

Kartika Wirjoatmodjo mengemukakan, dukungan BUMN, seperti Bank Mandiri dan perusahaan-perusahaan negara lainnya terhadap acara seperti ini sangat positif, karena langkah ini merupakan salah satu implementasi "BUMN Hadir untuk Negeri", dimana peran aktif BUMN dapat membantu program pemerintah dalam mengembangkan destinasidestinasi wisata baru di Indonesia.

“Banyuwangi merupakan kota yang indah dengan berbagai kekayaan alam dan budayanya, sehingga kami merasa perlu untuk ikut dan mengembangkan pariwisata di kota ini melalui olahraga lari yang sedang menjadi tren di dunia. Mudah-mudahan acara yang didukung oleh perusahaan milik negara ini dapat semakin mengenalkan Banyuwangi ke tingkat internasional,” ujar Kartika.

Di kawasan lomba Mandiri Banyuwangi Half Marathon, masyarakat juga dapat mengikuti program aktivasi LinkAja untuk mendukung kampanye cashless society. Masyarakat akan mendapatkan edukasi penggunaan aplikasi LinkAja untuk melakukan berbagai transaksi kuliner dan lainnya di kawasan Taman Blambangan Banyuwangi.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini