Listrik Mati Masal, Said Didu: Semoga Bukan Karena PLN Kesulitan Uang

Mantan pejabat di Kementerian ESDM, menilai pemadaman listrik masal di Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta sebagai masalah serius.

Suara.Com
Dythia Novianty | Muslimin Trisyuliono
Listrik Mati Masal, Said Didu: Semoga Bukan Karena PLN Kesulitan Uang
Cuitan Said Didu soal masalah mati lampu PLN. [Twitter]

Suara.com - Mantan pejabat di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Muhammad Said Didu menilai pemadaman listrik masal di Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta sebagai masalah serius. Pasalnya, pemadaman melumpuhkan aliran listrik selama berjam-jam.

Melalui akun Twitter pribadinya @msaid_didu mengatakan, terdapat tiga penyebab pemadaman listrik yang diakibatkan dari rusaknya pembangkit. Sehingga ia meminta PLN untuk membenahi cadangan listrik serta pemeliharaan terhadap pembangkit.

"Menunjukkan cadangan siaga tidak cukup, jadwal pemeliharaan tidak present dan sistem interkoneksi Jawa-Bali ada masalah," tulisnya yang dikutip Suara.com, Senin (5/8/2019).

Kemudian, ia berharap pemadaman listrik masal yang terjadi tidak disebabkan dari masalah keuang. Seperti perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang terjadi akhir-akhir ini.

"Semoga bukan karena PLN kesulitan uang," terangnya.

Sebelumnya diberitakan, PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) angkat bicara mengenai pemadaman listrik di wilayah Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta.

Menurutnya, pemadaman listrik terjadi akibat gangguan beberapa kali pada Saluran Udara Tegangan Extra Tinggi (SUTET) 500 kV Ungaran- Pemalang.

Pelaksana Tugas Direktur Utama PT PLN Sripeni Inten Cahyani mengatakan, pemadaman listrik dimulai pukul 11.45 WIB. Hal itu menyebabkan akses listrik di wilayah tersebut lumpuh total selama berjam-jam.

"Jadi imbasnya dari Ungaran dan Pemalang sirkuit tadi lepas, turun tegangannya menyebabkan Depok, Tasik gangguan," ujar Sripeni Minggu (4/8/2019).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini