Ini 3 Pesepakbola yang Ikut Berjuang demi Kemerdekaan Indonesia

Tiga pesepakbola ini turut andil dalam perjuangan meraih kemerdekaan Indonesia

Suara.Com
Galih Priatmojo
Ini 3 Pesepakbola yang Ikut Berjuang demi Kemerdekaan Indonesia
Potret pahlawan nasional Tan Malaka (Wikimedia Commons/Suara.com).

Suara.com - Tak terasa Republik Indonesia tepat di hari ini Jumat (17/8/2018) telah memasuki usia 73 tahun. Kelahiran Indonesia tak bisa dilepaskan dari peran segenap rakyat Indonesia kala itu yang memiliki perasaan sama ingin terbebas dari belenggu penjajahan.

Hampir sebagian besar elemen rakyat kala itu turut andil dan ambil bagian masing-masing dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Salah satu di antara yang ikut berjuang adalah para pesepakbola tanah air.

Berikut para pesepakbola tanah air yang ikut berjuang demi kemerdekaan Indonesia.

Tan Malaka

Bapak republik yang sempat terlupakan ini merupakan tokoh yang punya andil besar dalam kemerdekaan Indonesia. Buah pikirannya yang tertuang dalam karya-karya maestro seperti Madilog telah menginspirasi banyak kaum muda di masa perjuangan untuk bangkit dan melawan penjajahan.

Selain lewat buah pikiran, Tan yang dikenal sebagai petualang politik ini ternyata juga melakukan perjuangan merebut kemerdekaan lewat sepakbola.

Ya, Tan Malaka sejak kecil gemar bermain sepakbola. Ia pun pernah bergabung dengan klub profesional bernama Vlugheid Wint di Harleem, Belanda selama dua tahun (1914-1916).

Tan Malaka bersama klub sepakbola di Belanda (Twitter/@MataNajwa)
Tan Malaka (dilingkari) bersama klub sepakbola di Belanda (Twitter/@MataNajwa)

Di klub Belanda itu, Tan memiliki posisi yang cukup prestisius. Ia didaulat sebagai penyerang. Kepiawaian Tan bermain sepakbola ternyata tak kalah dengan sepak terjangnya di panggung politik. Bahkan permainannya makin lihai jika tak mengenakan sepatu alias nyeker.

Kecintaanya terhadap sepak bola juga yang membuatnya jatuh sakit, ia terserang penyakit paru-paru karena tidak pernah mau bermain sepakbola dengan memakai jaket tebal saat musim dingin. Kebiasaan nyeker pun membuat kakinya sering didera cedera.

Saat kembali dari perantauannya di Belanda, sepakbola masih menjadi alat ia untuk berjuang. Pada saat menjadi pekerja dengan menjadi juru tulis romusha di Banten, tepatnya di daerah Bayah pada Juni 1943, ia menyamar dan dikenal luas dengan nama Ilyas Hussein.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini