Soal Cekcok dengan Asisten Pelatih Persija di SUGBK, Ini Komentar Kalezic

Darije Kalezic sempat adu mulut dengan asisten pelatih Persija Jakarta Eduardo Perez

Suara.Com
Reky Kalumata | Adie Prasetyo Nugraha
Soal Cekcok dengan Asisten Pelatih Persija di SUGBK, Ini Komentar Kalezic
Pelatih PSM Makassar Darije Kalezic memberikan instruksi di pinggir lapangan saat menghadapi Persija Jakarta di pada babak final leg pertama Piala Indonesia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Minggu (21/7/2019). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Suara.com - Pelatih PSM Makassar Darije Kalezic buka suara lantaran sempat adu mulut dengan asisten pelatih Persija Jakarta Eduardo Perez di pinggir lapangan saat leg pertama final Piala Indonesia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Minggu (21/7/2019).

Kalezic menyebutkan pembicaraan tersebut terkait tidak dihentikannya pertandingan saat pemain Persija Bruno Matos dijatuhkan oleh pemain PSM. Pelatih menganggap keputusan dihentikannya laga adalah keputusan wasit.

Mantan asisten pelatih timnas Indonesia kesal lantaran tidak adanya tindak fairplay yang dilakulan PSM.

Pelatih PSM Makassar Darije Kalezic (kedua kanan) dan pemainnya Marc Anthony Klok (kedua kiri) dalam jumpa pers usai pertandingan leg pertama final Piala Indonesia kontra Persija Jakarta di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. (Suara.com/ Adie Prasetyo)
Pelatih PSM Makassar Darije Kalezic (kedua kanan) dan pemainnya Marc Anthony Klok (kedua kiri) dalam jumpa pers usai pertandingan leg pertama final Piala Indonesia kontra Persija Jakarta di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. (Suara.com/ Adie Prasetyo)

"Saya tak berseteru dengan staf persija. Saya dengar teriakan ke arah kita. Karena pemain Persija terbaring di lapangan (Matos). Aturannya wasit yang menentukan pertandingan berhenti atau tidak. Hanya sesutrau emergency saat wasit harus mengenhentikan laga. Pada masalah lain wasit menjaga laga. Saya katakan bahwa wasit sudah menjalankan aturan," kata Darije Kalezic dalam jumpa pers usai pertandingan.

Lebih lanjut, Kalezic menyoroti kejadian lain di laga tersebut, yaitu saat Rahmat terjatuh dan akan diganti oleh Arfan.

Arfan tidak diperboleh masuk oleh wasit di laga tersebut sehingga membuat PSM kebobolan lantaran Juku Eja --julukan PSM-- bermain dengan 10 orang pemain.

"Ketika wasit tak menjalankan regulasi, saat kami menyerang, saat itu Rahmat sudah berbaring. Arfan menunggu 40 detik untuk diganti. Saya teriak ke ofisial keempat saat Rahmat keluar di medical team karena kami 10 pemain. Dia mengucapkan sesuatu saat kami bermain 10 orang. Mereka dapat corner dan mencetak gol," ucapnya.

"Itu yang lebih penting ketimbang apa yang saya bicarakan dengan ofisial Persija. Banyak pemain cuma terbaring di lapangan. Itulah kenapa FIFA bikin aturan baru soal putusan akan melanjutkan laga atau tidak," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini