Film Dilan 1991 Diparodikan, Max Pictures Kirim Surat ke Presiden Jokowi

Max Pictures merasa hak ciptanya terhadap film Dilan 1991 tak dihargai.

Suara.Com
Fajarina Nurin | Wahyu Tri Laksono
Film Dilan 1991 Diparodikan, Max Pictures Kirim Surat ke Presiden Jokowi
Salah satu adegan di film Dilan 1991. (Max Pictures)

Suara.com - Sebuah perusahaan e-commerce Indonesia memparodikan film Dilan 1991 untuk kebutuhan iklannya. Parodi iklan itu bernama Dilon 2019 dan memiliki banyak kemiripan, mulai dari atribut, karakter tokoh hingga font yang dipakai dalam iklan.

Max Pictures sebagai pemilik hak cipta pun merasa dirugikan atas parodi tersebut.

Produser Dilan 1991, Ody Mulya Hidayat di Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (12/3/2019). [Wahyu Tri Laksono/Suara.com]
Produser Dilan 1991, Ody Mulya Hidayat di Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (12/3/2019). [Wahyu Tri Laksono/Suara.com]

“Kalau nggak ada komersial nggak masalah lah, kayak banyak juga kan YouTuber memarodikan, dibuat meme. Tapi, mendekati menjiplak harus dibicarakan. Bukan saya saja yang ditegur. Dari Panasdalam juga tanya, kok bisa begini,” ucap Ody Mulya Hidayat selaku produser film Dilan 1991 di Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (12/3/2019).

Ody mengaku tambah kecewa karena e-commerce itu secara terang-terangan memutar iklan parodi Dilon 2019 itu di bioskop sebelum film dimulai. Padahal, brand e-commerce itu tidak terlibat dalam film Dilan 1991.

“Masalahnya Shopee bukan sponsor film Dilan. Kok bisa seperti ini. Kami sangat menyayangkan bahwa perusahaan internasional sekelas Shopee yang dapat mengontrak sebuah grup K-Pop ternama, malah memilih untuk tidak menghargai hak cipta milik anak bangsa Indonesia untuk materi iklannya,” katanya.

Artis Film Dilan 1991 berposes saat berkunjung di kantor Suara.com, Jakarta, Kamis (7/2). [Suara.com/Muhaimin A Untung]
Artis Film Dilan 1991 berposes saat berkunjung di kantor Suara.com, Jakarta, Kamis (7/2). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Ody pun tak mau terburu-buru menuntut perusahan e-commerce itu ke perdata. Justru dirinya mengirim surat kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dan Kepala Bekraf, Triawan Munaf untuk meminta perlindungan.

“Kita cuma berharap masalah tadi tidak terulang dan minta perlindungan ke pihak berwenang. Ini keluar di YouTube, bahkan Dilan 1990 juga dibajak. Kita berharap Pak Presiden dan Pak Kepala Bekraf, intinya kita minta ditindaklanjuti bagaimana solusinya untuk ini,” katanya.

Berikut isi surat Max Pictures kepada Presiden RI dan Kepala Bekraf:

SURAT TERBUKA KEPADA BAPAK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA DAN BAPAK KEPALA BEKRAF

Yang terhormat Bapak Joko Widodo, Presiden Republik Indonesia, dan Bapak Triawan Munaf, Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf),

Dalam 3 minggu terakhir, telah beredar sebuah video iklan dari Shopee yang berjudul Dilon 2019. Pada video tersebut, terdapat sangat banyak kemiripan dengan atribut khas dari seri film Dilan, yang bagian ke-duanya (berjudul Dilan 1991) sekarang masih tayang di bioskop-bioskop tanah air. Bahkan sampai ke bentuk font yang digunakan untuk penulisan judul dalam video iklan tersebut juga sangat mirip dengan yang digunakan pada seri film Dilan. Dari mata awam pun, akan dapat jelas menghubungkan bahwa atribut khas pada video iklan Dilon 2019 adalah didasarkan pada seri film Dilan.

Sebagai pemilik sah dari Hak Cipta atas seri film Dilan, kami dari Max Pictures hendak meminta perlindungan akan Hak Cipta tersebut terhadap penggunaan oleh pihak-pihak yang tidak berwenang seperti yang telah dilakukan oleh Shopee. Adapun pemakaian atribut khas yang sangat mirip tersebut dilakukan tanpa ijin ataupun persetujuan dari Max Pictures.

Kami sangat menyayangkan bahwa perusahaan internasional sekelas Shopee yang dapat mengontrak sebuah grup KPop ternama, malah memilih untuk tidak menghargai Hak Cipta milik anak bangsa Indonesia untuk materi iklannya. Untuk itu, kami menghimbau agar Shopee ditindak secara tegas agar tidak memberi peluang kepada kejadian sejenis ini untuk terulang kembali terhadap pemilik-pemilik Hak
Cipta lainnya di Indonesia.

Demikian surat terbuka ini kami tulis, dan atas perhatiannya, kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini