Universitas Indonesia Kembangkan Inovasi Farmasi Halal

Inovasi farmasi halal ini dibahas dalam konferensi farmasi internasional di Lombok pada 19-20 Oktober 2017.

Suara.Com
Ririn Indriani
Universitas Indonesia Kembangkan Inovasi Farmasi Halal
Ilustrasi obat. (Sumber: Shutterstock)

Suara.com - Produk farmasi halal menjadi salah satu perhatian Universitas Indonesia dalam mengembangkan temuan bidang farmasi.  

Beberapa hasil penelitian mutakhir dalam produk halal dipresentasikan dalam International Conference on Advance Pharmacy and Pharmaceutical Science (ICAPPS) yang diselenggarakan oleh Fakultas Farmasi UI.

Nah, ICAPPS tahun ini digelar di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 19-20 Oktober 2017. Konferensi yang diselenggarakan untuk kali kedua ini bekerja sama dengan pemerintah daerah NTB.

Seperti diketahui, pemda NTB sendiri tengah gencar mengembangkan wisata halal di wilayahnya. Kolaborasi antara UI dengan pemda NTB diharapkan akan memberikan kontribusi positif bagi pengembangan produk halal di Indonesia.

Konferensi ICAPPS dibuka oleh Wakil Rektor UI Bidang Riset dan Inovasi Prof. Dr. rer. nat Rosari Saleh. Pada kesempatan yang sama turut hadir Dekan Fakultas Farmasi UI Dr. Mahdi Jufri, M.Si., Apt. bersama Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, Dr. Maura Linda Linda Sitanggang.

Menurut Rosari, tujuan utama ICAPPS kali ini adalah menyediakan sebuah forum yang luar biasa dan eksklusif kepada peserta untuk saling berbagi persepsi. "Konferensi ini juga untuk mengetahui metode dan temuan penelitian mutakhir dalam beberapa topik," jelasnya.

Selain terkait produk halal, konferensi membahas mengenai Ilmu Forensik, Penemuan dan Pengembangan Obat-obatan, Produk Alami dan Nutraceutics. Bidang lain yang dikaji adalah terkait Farmasi Teknologi, Eksipien dan Bahan Farmasi, Farmasi Industri, Farmasi Bioteknologi, Pengembangan Metode Analisis, Ilmu Kosmetik, Farmakologi dan Toksikologi, Farmasi Klinis, serta Komunitas Farmasi.

Penyelenggaraan konferensi diharapkan akan mampu membangun, mengembangkan dan memperkuat jaringan nasional dan internasional di antara akademisi, peneliti, dan praktisi bidang ilmu farmasi. "Konferensi ini memberikan kesempatan yang sangat baik untuk menyerap informasi dan pengalaman dari para ahli kelas dunia," papar Rosari.
 
Sebanyak tujuh peneliti dari dalam dan luar negeri akan hadir sebagai plenary speaker. Para peneliti yang hadir di antaranya adalah Prof. Eiji Matsuura dari Okayama University, Jepang yang mengangkat tema "Theranostics: Holistic and Revolutionized Regime in Cardiovascular Medicine",  lalu ada Prof. James McElnay, dari Queen's University of Belfast,  UK dengan tema "Improving the Use of Existing Medicines".

Konferensi ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan baru tentang perlindungan konsumen terhadap produk dan layanan kesehatan global dari segi hukum. "Selain itu memberikan kesempatan bagi peneliti nasional dan internasional untuk melakukan penelitian bersama terkait dengan perlindungan konsumen terhadap produk dan layanan kesehatan global," pungkas Rosari.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini