Minzy Eks 2NE1 Bicara Pentingnya Anak Muda Menyiasati Depresi

Dia membuka tentang bagaimana tekanan menjadi selebritas telah menyebabkan depresi

Suara.Com
Ade Indra Kusuma
Minzy Eks 2NE1 Bicara Pentingnya Anak Muda Menyiasati Depresi
Minzy eks 2NE1 [IG @_Minzy_mz]

Suara.com - Dalam sebuah wawancara dengan Billboard, Minzy eks 2N1I berbicara tentang perjuangannya dengan kesehatan mental. Ia menggunakan keyakinannya untuk memerangi depresi, dan keinginannya untuk membantu orang lain dengan masalah yang sama.

Mengutip Soompi, pada Desember kemarin, Billboard merilis sebuah wawancara dengan Minzy oleh Jeff Benjamin, di mana dia berbicara tentang bagaimana rasanya selama di 2NE1 hari-harinya dan sebagai artis solo.

Minzy pertama kali menyebutkan tentang bagaimana ia direkrut ke YG Entertainment setelah video tariannya menjadi viral. Meskipun agensi awalnya bermaksud untuk memulai debutnya sebagai artis solo, dia ditambahkan sebagai anggota terakhir 2NE1 karena grup membutuhkan penari.

Dia berbicara tentang bagaimana debut pada usia 15 tahun telah memengaruhi kehidupan sosialnya.

“Saya tidak tahu bagaimana memiliki hubungan dengan orang-orang. Karena saya masih sangat muda di lingkungan yang tidak terkendali, saya tidak pernah belajar bagaimana bersosialisasi. Saya benar-benar tidak memiliki masa kecil yang tidak pernah pergi bermain dengan anak-anak lain. Saya hanya berlatih dan semua orang lebih tua dari saya,” ujarnya.

Minzy menjelaskan bagaimana terlepas dari kesuksesan mereka setelah debut mereka, bahwa komentar negatif netizen Korea tentang penampilan grup ternyata ikut mempengaruhi kesehatan mentalnya.

“Anda tahu, kami bukan kelompok tercantik. Saya tidak tahu bagaimana memprosesnya, saya sulit mengatasinya. Itu sulit bagi kami menghadapi kritikan itu sebagai kelompok, kami berpura-pura itu bukan masalah besar dan mencoba melupakannya, tetapi Anda tidak bisa melupakannya - itu sulit," kenangnya.

Dia melanjutkan, “Saya mencoba untuk bersaing dengan gadis-gadis lain dalam kelompok dalam hal kedewasaan, tetapi ketika Anda menghadapi kelompok-kelompok gadis yang terlihat seperti model dan Anda melakukan sesuatu yang berbeda,  Anda tetap merasa akan berurusan dengan cara yang berbeda dan menjadi aneh,"

Minzy menggambarkan bahwa poin terendahnya adalah ketika dia berusia 16 dan 17 — periode ketika 2NE1 mempromosikan "Can't Nobody," "I Am the Best," dan "Ugly." Dia membuka tentang bagaimana tekanan menjadi selebritas telah menyebabkan depresi dan pikiran untuk bunuh diri. Ini membuatnya bingung tentang apa yang sebenarnya ingin ia lakukan.

“Saya akan naik panggung dan semua orang sangat mendukung, mereka mencintai saya. Kemudian ketika panggung selesai, saya akan berada di hotel dengan perasaan kosong. Hidup hanya terasa seperti di panggung saja. Saya tidak tahu tentang apa hidup saya. Saya tidak yakin apakah hidup lebih baik sebagai pemain atau apakah hidup akan lebih baik dengan menyendiri. Itu sangat kontras, tetapi saya tidak pernah punya waktu untuk mencari tahu bagaimana menyeimbangkan kedua hal itu,"

Dia menyebutkan bahwa kurangnya komunikasi tentang penyakit mental telah membuatnya tidak dapat menemukan bantuan, tetapi produser YG Entertainment Teddy telah menjadi sumber dukungan.

Dia berkomentar, “Karena saya adalah yang termuda, dia akan mencoba untuk mendorong saya. Dia akan mengatakan hal-hal seperti, "Saya tahu Anda merasa seperti Anda sedang tertekan dan berjuang dengan depresi Anda, tetapi Anda percaya pada Tuhan dan Anda akan bisa melewati ini." Saya memiliki kenangan indah tentang dia. Saya benar-benar berterima kasih kepada Teddy dan melihatnya sebagai orang baik dalam hidup saya untuk mengingatkan saya untuk terus berjalan bahkan ketika depresi berada dalam kondisi terburuk,"

Minzy berbicara tentang bagaimana dia terus berjuang dan tidak ada yang tahu tentang itu, dan bagaimana dia merasa sendirian. Dia kemudian berbagi bagaimana agama telah membantunya dengan kesehatan mentalnya. Dia melanjutkan,

“Ketika saya berusia 17, 18, saya pada dasarnya bertemu dengan Tuhan, saya menemukan iman saya. Itu adalah perubahan besar dalam hidup saya. Orang-orang dengan iman yang sama dan dorongan yang sama datang ke dalam hidup saya dan mampu berbicara dengan sangat berani ke dalam hidup saya,” tegasnya.

Minzy kemudian terbuka tentang meninggalkan 2NE1 dan YG Entertainment. Dia menjelaskan, “Saya perlu waktu untuk mengatasi depresi saya, menemukan cara saya sendiri dan memutuskan apakah ini sesuatu yang benar-benar ingin saya lakukan. Itu adalah sesuatu yang saya lakukan begitu lama, tetapi sangat sulit untuk dipertahankan. Saya harus menemukan arah saya sendiri, dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan meninggalkan grup dan berjuang untuk keinginan saya sendiri. Saya bertanya-tanya, ‘Tentang apa hidup saya? '”

Minzy menambahkan bahwa dia ingin mendapat dukungan untuk orang-orang dalam tur mendatangnya, dan dia juga Dia berbicara tentang bagaimana dia ingin membantu orang lain dengan masalah serupa dirinya, dimana ia pernah mengatasinya.

Minzy juga akhirnya mengerti apa yang benar-benar dirasakan Jonghyun SHINee. 

“Itu mengingatkan saya pada diri saya yang dulu, dan saya bisa mengerti mengapa dia ingin melarikan diri. Saya sekarang hanya ingin memberi tahu idola muda dan yang baru, bahwa kesuksesan di dunia keartisan sejatinya tidak sepenting apa yang Anda butuhkan untuk hidup sebagai seorang pribadi," pungkasnya.


 

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini