Minggu, 17 Februari 2019

Hingga Februari 2019, 180 Orang Meninggal Dunia karena Demam Berdarah

Wabah demam derdarah dengue menyebabkan 180 orang meninggal dunia di Indonesia.

Suara.Com
M. Reza Sulaiman | Stephanus Aranditio
Hingga Februari 2019, 180 Orang Meninggal Dunia karena Demam Berdarah
180 orang meninggal dalam dua bulan terakhir karena demam berdarah. (Shutterstock)

Suara.com - Hingga Februari 2019 , 180 Orang Meninggal Dunia karena Demam Berdarah

Kementerian Kesehatan ( Kemenkes ) melaporkan hingga Februari 2019, wabah demam derdarah dengue atau DBD sudah merenggut 180 korban meninggal dunia di Indonesia. Menkes Nila Moeloek mengakui ada kesulitan terkait ketersediaan vaksin.

Nila mengatakan ketersediaan vaksin DBD di Indonesia belum bisa mengatasi keseluruhan pasien DBD dalam skala nasional karena vaksin untuk setiap kasus yang berbeda-beda.

"Jeleknya virus ini sering bermutasi. DBD itu ada empat. Konon di indonesia itu tipe empat. Makanya vaksin itu sulit dibuat karena dia (DBD tipe 4) berubah-ubah. Kalau dia berubah tapi kami bikin (vaksin) yang ini, belum tentu mempan," kaya Nila di Gedung Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Senin (11/2/2019).

Namun, data dari Kemenkes yang terbaru menujukkan tren penurunan DBD secara nasional. Pada period 23 Januari-2 Februari hampir setiap hari terjadi penambahan 400-1.500 kasus.

Sementara mulai dari tanggal 3-8 Februari 2019 angka tersebut turun hingga 500 kasus per hari.

Nila mengimbau pemerintah dan masyarakat terus meningkatkan kesadaran terhadap lingkungan yang bersih jauh dari jentik nyamuk.

"Lingkungan ini menyebabkan penyakit sampai 40 persen. Baru kemudian perilaku itu mendukung 30 persen. Kalau pelayanan, hanya mendukung 20 persen. Kami juga sudah imbau sejak lama. Kalau musim hujan akan datang, akan terjadi DBD, karena dia akan mencari genangan air," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini