RSK Dharmais Kini Punya Ruang Perawatan Khusus Pasien Kanker Remaja

Ruangan menampilkan ornamen anak-anak yang lucu dan menggemaskan.

Suara.Com
Ade Indra Kusuma | Firsta Nodia
RSK Dharmais Kini Punya Ruang Perawatan Khusus Pasien Kanker Remaja
Ruang Remaja di RSK Dharmais [Suara.com/Firsta]

Suara.com - RSK Dharmais Kini Punya Ruang Perawatan Khusus Pasien Kanker Remaja.

Kanker tak hanya dialami orang dewasa tapi juga anak-anak dan remaja. Ruang khusus perawatan bagi pasien kanker anak mungkin sudah banyak diterapkan berbagai rumah sakit. Biasanya dengan ornamen anak-anak yang lucu dan menggemaskan.

Namun belum ada ruang perawatan khusus pasien kanker yang berusia remaja. Padahal secara usia, pasien kanker remaja sedang mengalami perubahan psikologi dari anak-anak ke dewasa sehingga membutuhkan perawatan khusus. Hal ini diamini oleh Direktur Utama Rumah Sakit Kanker Dharmais Prof. dr. H. Abdul Kadir, PhD., Sp.THT KL (K), MARS.

Ruang Remaja di RSK Dharmais [Suara.com/Firsta]
Ruang Remaja di RSK Dharmais [Suara.com/Firsta]

Menurut Prof Abdul Kadir, secara psikologis anak, dewasa dan remaja berbeda. Apalagi perubahan hormon juga dialami saat fase remaja sehingga anak membutuhkan dukungan psikologis lebih di tengah pengobatan penyakit kankernya.

"Harus dipisahkan (ruang perawatannya) karena pengobatan kanker pada remaja butuh waktu lama. Kita harap dengan ruang perawatan khusus remaja, pasien kanker yang remaja bisa kondusif menjalani pengobatan dan menikmati fasilitas yang disediakan," ujar Prof Abdul Kadir dalam temu media peringatan Hari Kanker Sedunia di RS Kanker Dharmais, Rabu (27/2/2019).

Di RS Kanker Dharmais sendiri kini sudah tersedia ruang perawatan khusus pasien kanker remaja. Dari segi tampilan bangsal pasien kanker remaja mungkin tak berbeda jauh dengan bangsal rawat inap di rumah sakit pada umumnya. Namun Prof Kadir mengatakan ada fasilitas penunjang yang disediakan seperti komputer, konsultasi psikiatri bahkan sesi belajar formal dengan mendatangkan guru.

"Karena usia remaja biasa sedang mencari jati diri. Khawatirnya mereka kecewa dengan pengobatan sehingga membutuhkan solusi dan motivasi. Kita juga akan datangkan guru sehingga anak-anak ini tidak terputus pendidikannya," imbuh dia.

Keberadaan bangsal remaja di Rumah Sakit Kanker Dharmais (RSKD) ini sendiri merupakan hasil kerjasama Yayasan Onkologi Anak Indonesia (YOAI) dengan Prudential Indonesia dengan nilai donasi sebesar Rp4,5 miliar dari dana perusahaan untuk setiap pembelian polis PRUsyariah di 2017 dalam rangka sepuluh tahun kehadiran Unit Usaha Syariah Prudential Indonesia, untuk renovasi bangsal di RSKD.

"Kesehatan dan keselamatan merupakan salah satu inti dari Program Community Investment Prudential Indonesia untuk menciptakan Indonesia yang lebih sehat. Kami telah berko|aborasi dengan YOAI sejak 2003, dan berkomitmen untuk membantu anak-anak penderita kanker agar bisa mendapatkan bantuan pengobatan dan perawatan di bangsal yang memadai di rumah sakit," ujar Jens Reisch, President Director Prudential Indonesia.

Me|alui kolaborasi dengan YOAI, Prudential Indonesia juga telah mendonasikan mesin Apheresis, yang dirancang untuk memisahkan sel-sel darah, baik untuk terapi pasien maupun transfusi darah. Donasi ini ditujukan ke beberapa rumah sakit, seperti RSCM dan RSKD di Jakarta, RSUD Dr. Soetomo di Surabaya, RSUP Sanglah di Denpasar, RSUP Dr. Sardjito di Yogyakarta, RS Universitas Hasanudin di Makassar, dan Rumah Sakit Hasan Sadikin di Bandung.

"Dari tahun 2003-2018, Prudential Indonesia telah mendukung pendanaan untuk 6.642 pasien anak-anak melalui penggantian biaya medis dan penggunaan mesin apheresis. Di tahun 2013-2018, seminar dan sosialisasi untuk mempromosikan kesadaran kanker anak juga telah dilakukan kepada 12.342 orang melalui YOAI," tandas Reisch. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini