Bolehkah Anak yang Susah Makan Diganti dengan Susu Formula?

Ternyata susu formula tak mampu penuhi 100 persen gizi si kecil lho bun.

Suara.Com
Ade Indra Kusuma
Bolehkah Anak yang Susah Makan Diganti dengan Susu Formula?
Seminar kesehatan di RSIA KMC [Suara.com/Ade]

Suara.com - Bolehkah Anak yang Susah Makan Diganti dengan Susu Formula?

Tumbuh kembang anak merupakan hal yang menjadi perhatian utama orangtua. Pertumbuhan dan perkembangan merupakan proses yang berbeda namun keduanya saling berkaitan satu sama lain. Pertumbuhan merupakan proses yang bersifat kuantitatif sehingga dapat diukur dengan menggunakan satuan panjang, satuan berat, dan ukuran kepala.

Sedangkan perkembangan adalah bertambahnya kemampuan struktur dan fungsi tubuh yang lebih kompleks, bersifat kualitatif, pengukuran dalam dilakukan menggunakan skrining perkembangan.

Bicara perkembangan Anak, dr. Anjar Setiani, SpA selaku pembicara tentang laktasi membahas banyak hal, salah satu yang menjadi sorotan adalah mengapa anak kecil sulit disuruh makan apalagi makan sayur.

"Anak kecil memang suka yang kres-kres ya, suka yang teksturnya renyah, krispi agak keras, coba diberi kentang goreng, pasti doyan," buka dr Anjar dalam bahasan seminar kesehatan "Tumbuh Kembang Anak Untuk Generasi Optimal" di RSIA KMC, Minggu (10/3/2019).

dr Anjar juga menyoroti kesulitan orangtua kenapa anaknya susah diminta makan sayur.

"Anak nggak suka sayur coba tanya orangtuanya dulu, jangan-jangan orangtuanya juga nggak doyan sayur. Nah anak itu peniru ulung, orangtua harus mencontohkan dulu enaknya makan sayur ke anak, itu yang pertama," bebernya.

Lalu bagaimana jika anak tetap sulit makan sayur? apakah susu formula bisa menjadi solusi?

"Anak nggak mau makan lalu dikasih susu formula itu makin nggak mau makan. Karena ya bikin kenyang. Ingat ya para ibu, setelah anak 1 tahun, susu formula dan ASI itu menjadi snack baginya. Dibawah 1 tahun, iya kebutuhan bayi 100 persen terpenuhi oleh ASI, masuk usia 1 tahun ASI atau susu formula itu hanya cukup penuhi 40-60 persen gizinya. Nah sisanya ya harus dari makanan. Masuk ke umur 2-3 tahun, susu formula yang menjadi snack ini yang hanya menyumbang gizi seitar 20 persen, sisanya tetap kembali dari asupan makanan, makan nasi, pakai sayur dan sebagainya. Sekarang ya pintar-pintar sang bunda mengolah dan mengkreasikan cara makan terbaik untuk si kecil. Bila kesulitan konsultasikan dengan ahli gizi," tegas dr Anjar.

"Nah selepas acara, nanti didiskusikan lagi dirumah dengan suami, snack si kecil ini boleh ASI atau diganti susu formula, Itu nggak apa-apa," tutupnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini