Kak Seto: Acara TV Hanya 0,07 Persen yang Tergolong Mendidik Anak-anak

Orangtua harus bisa mengalihkan anak dari kegiatan menonton televisi.

Suara.Com
Ade Indra Kusuma | Firsta Nodia
Kak Seto: Acara TV Hanya 0,07 Persen yang Tergolong Mendidik Anak-anak
Kak Seto [Suara.com/Firsta]

Suara.com - Kak Seto: Acara TV Hanya 0,07 Persen yang Tergolong Mendidik Anak-anak

Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia, Seto Mulyadi atau yang akrab disapa Kak Seto mengakui bahwa tayangan televisi yang ada sekarang kurang edukatif terutama untuk anak-anak.

Menghimpun data dari Komisi Penyiaran Indonesia, Kak Seto mengatakan sekitar 39 persen konten tayangan televisi di Indonesia berupa iklan, 31 persen sinetron, 15 persen program berita dan hanya sekitar 0.07 persen yang tergolong mendidik anak-anak.

"Memang (TV) tidak edukatif tapi kenapa terus ada, itu karena kejar tayang, rating dianggap sebagai dewa yang menentukan sponsor masuk. Itu bahaya sekali. Padahal televisi bukan segala-galanya," ujar Kak Seto di sela-sela Media Talk di Kementerian PPPA di Jakarta, Jumat (15/3/2019).

Kak Seto mengatakan untuk itu orangtua harus menggalakan gerakan 3B di rumah untuk mengalihkan anak dari kegiatan menonton televisi. Orangtua bisa mengisi waktu pukul 6-8 malam untuk mengajak anak beribadah, bercerita, atau bergembira bersama.

"Ada kebersamaan dalam keluarga dengan mematikan televisi. Ada waktu yang sering hilang pada anak karena orangtua sibuk masing-masing. Harus ada waktu HP atau televisi mati. Satgas perlindungan anak di level Rukun Tetangga harus dibudayakan gadget bukan segalanya," imbuh dia.

Kak Seto pun mencontohkan dengan lagu untuk menyadarkan anak-anak bahwa gadget juga memiliki bahaya jika sudah sampai di tahap kecanduan. Menurut dia ada kebahagiaan yang lebih besar dari sekedar main gadget yakni kebersamaan bersama keluarga.

"Ayo main gadget dengan cerdas dan bijaksana. Sehingga anak tahu bahwa gadget itu alat. Ada kebahagiaan yang lebih tinggi dari sekedar main gadget, orangtua harus memposisikan diri sebagai teman pada anak sehingga anak tidak main gadget," tandas dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini