Ingin Sembuhkan Sakit Kakinya, Wanita Ini Malah Patah Tulang Seusai Dipijat

Pemijat itu mengabaikan permintaannya dan terus menginjak kedua kakinya.

Suara.Com
Vika Widiastuti | Yuliana Sere
Ingin Sembuhkan Sakit Kakinya, Wanita Ini Malah Patah Tulang Seusai Dipijat
Ilustrasi terapi pijat. (Shutterstock)

Suara.com - Seorang wanita di Rayong, Thailand mengalami patah tulang setelah dipijat. Peristiwa ini terjadi pada Desember 2018 lalu. 

Mulanya Pranom Tiengtrong pergi ke tukang pijat dengan harapan rasa sakit di kakinya akan sembuh. Sayangnya, sang terapis itu tanpa sengaja mematahkan tulangnya dan menggeser pergelangan kakinya.

Kiattisak Chaiwimon, pemijat berusia 21 tahun itu menyebut dirinya Dr Happy dan telah melakukan 'pijatan berjalan' pada ibu berusia 46 tahun itu setiap kunjungannya.

Diketahui pemijat tersebut berdiri dan menyandarkan berat tubuhnya di kaki wanita itu, seperti dilansir HiMedik dari worldofbuzz.

Pranom mengatakan, "Saya pikir itu akan menjadi pijatan normal dengan memijat dan meremas otot-otot. Saya agak bingung ketika dia meminta saya untuk berbaring di tanah."

Meskipun dia memohon kepada Dr. Happy untuk menghentikan perawatan, pemijat itu mengabaikan permintaannya dan terus menginjak kedua kakinya.

Akibatnya, dia merasa lebih buruk setelah mendapatkan pijatan karena ada sesuatu yang salah di kakinya. Setelah mendapatkan pemeriksaan x-ray di rumah sakit, tulang pahanya patah dan pergelangan kaki kirinya terkilir.

Ilustrasi pijat leher - (Pixabay/osteoclinic)
Ilustrasi pijat leher - (Pixabay/osteoclinic)

“Saya tidak tahan untuk waktu yang lama karena kaki saya sangat sakit. Itu benar-benar memengaruhi pekerjaan saya.

'Saya tidak bisa memasak atau menjual makanan lagi. Saya tidak punya penghasilan dan suami sudah meninggalkan saya karena itu,” tambahnya.

Tetangga Tiengtrong memang mencoba menghubungi Dr Happy untuk membayar tagihan medis, tetapi ia tidak ditemukan.

Sebagai upaya terakhir, sebuah laporan polisi diajukan dan terapis dilacak di rumahnya Rabu lalu (27 Maret) oleh petugas kesehatan provinsi.

Dilaporkan bahwa ia mempelajari teknik 'pijat berjalan' dan dia juga populer di lingkungan itu. Dia bahkan mengklaim bahwa dia telah memperlakukan ribuan pelanggan sepanjang karirnya.

Dr Happy mengatakan, “Saya ingat dia datang kepada saya dan memberi tahu saya bahwa dia merasakan sakit yang luar biasa di pinggulnya. Saya menyentuh tulangnya dan segera tahu bahwa pinggulnya dalam kondisi tak baik.

'Saya mencoba menyesuaikan tulang ke tempat yang tepat dengan menginjak berulang kali di pahanya. Dia menangis kesakitan berkali-kali tetapi saya memintanya untuk bertahan karena saya merasa tulang-tulang itu hampir terhubung dengan sendi.

'Saya tidak menyadari bahwa dia menangis karena tulangnya patah," kata tukang pijat muda itu, seraya menambahkan bahwa dia mungkin telah menginjak terlalu keras pada pasien tersebut.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini