Catat, Ini Cara Membedakan Gejala Chikungunya dengan DBD

Chikungunya dan demam berdarah dengue (DBD) punya gejala yang mirip. Ini cara membedakannya.

Suara.Com
M. Reza Sulaiman
Catat, Ini Cara Membedakan Gejala Chikungunya dengan DBD
Ilustrasi penyakit chikugunya yang disebabkan oleh nyamuk. (Shutterstock)

Suara.com - Catat, Ini Cara Membedakan Gejala Chikungunya dengan DBD

Sama-sama ditularkan oleh nyamuk Aedes Aegypti, chikungunya dan demam berdarah dengue (DBD) punya gejala yang mirip.

Dilansir Hello Sehat, hal ini membuat beberapa orang yang terinfeksi virus chikungunya salah diagnosis dengan DBD. Salah diagnosis ini bisa berujung pada pengobatan yang tidak tepat, dan membahayakan pasien.

Meski chikungunya dan demam berdarah disebabkan oleh jenis nyamuk yang sama, namun penyebab virusnya berbeda. Chikungunya alias chikungunya disebabkan oleh virus Chikungunya, sementara DBD disebabkan oleh virus Dengue.

Selain itu, kedua penyakit ini sebenarnya sama-sama memiliki gejala khas.

Gejala khas dari penyakit DBD adalah demam tinggi mencapai 40 derajat Celcius. Siklus demam DBD umumnya berpola menyerupai bentuk pelana kuda.

Gejala DBD juga biasanya disertai dengan kemunculan bintik merah di bagian bawah kulit yang terjadi akibat pendarahan dan bila ditekan, bintik merahnya tidak pudar. Selain bintik merah, orang yang terkena DBD juga sering mengalami mimisan dan perdarahan ringan pada gusi.

Sementara gejala chikungunya selain demam dan ruam kemerahan, tanda khas lainnya adalah nyeri atau pegal lini pada persendian. Orang-orang yang terinfeksi penyakit ini biasanya mengalami rasa sakit atau ngilu yang sangat hebat pada otot dan sendi-sendi akibat pembesaran kelenjar getah bening.

Ilustrasi penyakit chikugunya yang disebabkan oleh nyamuk. (Shutterstock)
Ilustrasi penyakit chikugunya yang disebabkan oleh nyamuk. (Shutterstock)

Oleh karena itulah chikungunya sering disebut sebagai chikungunya karena penyakit ini memengaruhi persendian pengidapnya.

Chikungunya berasa dari bahasa Swahili yang artinya menggambarkan gejala chikungunya yang dialami penderita, yang membuat penderitanya berada dalam posisi meliuk atau membungkuk akibat nyeri sendi hebat.

Dari sumber lain menyebutkan bahwa Chikungunya berasal dari bahasa Makonde yang memiliki arti melengkung ke atas. Kondisi ini merujuk pada tubuh bungkuk karenga gejala chikungunya yang menyebabkan penderitanya mengalami nyeri sendi.

Nyamuk penyebab chikungunya biasanya paling sering menggigit pada siang hari pada saat manusia sedang melakukan aktivitas. Namun dalam beberapa kasus, nyamuk penyebab chikungunya juga bisa menginfeksi pada malam hari.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini