Gunakan Vape, Orang Tua Sebaiknya Hindari Penggunaannya di Dekat Anak

Kenali bahaya uap vape pada anak-anak.

Suara.Com
M. Reza Sulaiman | Dinda Rachmawati
Gunakan Vape, Orang Tua Sebaiknya Hindari Penggunaannya di Dekat Anak
Ilustrasi vape dan rokok elektrik (Shutterstock).

Suara.com - Gunakan Vape, Orang Tua Sebaiknya Hindari Penggunaannya di Dekat Anak

Setelah memiliki anak, banyak orang tua mengubah gaya hidup mereka secara perlahan. Untuk masalah merokok, penelitian baru menunjukan tak sedikit dari orang tua yang mulai beralih ke rokok elektronik atau vape saat mereka memiliki anak.

Diterbitkan dalam jurnal JAMA Pediatrics, 4,9 persen orang Amerika yang hidup dengan anak-anak yang berusia di bawah 18 tahun menggunakan vape, dibandingkan dengan 4,2 persen orang dewasa yang hidup tanpa anak.

Angka ini naik menjadi 5,6 persen untuk mereka yang hidup dengan anak yang menderita asma.

Dampak asap rokok konvensional pada anak sudah diketahui, namun untuk vape masih perlu penelitian yang lebih banyak.

Meski begitu, anak-anak yang hidup dengan orang dewasa yang menggunakan vape dapat terpapar aerosol dalam uap, yang digambarkan oleh para peneliti sebagai campuran senyawa dengan konsekuensi kesehatan yang belum diketahui.

Ini mungkin termasuk formaldehida, logam berat, nikotin dan partikel ultrafine.

Penulis utama Jenny Carwile dari Maine Medical Center di Portland mengatakan, pengguna vape umumnya menganggap aerosol sebagai uap air yang tidak berbahaya.

Berbicara kepada The Independent, Carwile menambahkan bahwa mereka yang tidak menggunakan vape tetap dapat terpapar bahan kimia dari uap tersebut.

"Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan tentang dampak kesehatan dari paparan aerosol dari uap vape," tambahnya.

American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar orang tua tidak menggunakan vape di sekitar anak-anak, terutama di mobil dan rumah. Mereka menyarankan agar undang-undang bebas asap rokok diperluas untuk vape juga.

Surat itu datang setelah studi terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Harvard menemukan bahwa beberapa kartrid vape dan cairan vape terkontaminasi oleh bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan infeksi paru-paru dan asma.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini