Mewah dan Meriah, Pesta untuk Persalinan Caesar Bagi Perempuan di Brasil

Pesta persalinan bagi perempuan yang melahirkan secara caesar sedang jadi tren di Brasil dan menuai kontroversi.

Suara.Com
M. Reza Sulaiman | Dinda Rachmawati
Mewah dan Meriah, Pesta untuk Persalinan Caesar Bagi Perempuan di Brasil
Budaya pesta persalinan caesar tuai kontroversi di Brasil. (Shutterstock)

Suara.com - Mewah dan Meriah, Pesta untuk Persalinan Caesar Bagi Perempuan di Brasil

Brasil menjadi negara dengan tingkat kelahiran caesar tertinggi di dunia hingga mencapai 55,5 persen dari semua persalinan di negara tersebut. Bahkan, jumlahnya semakin meningkat hingga 84 persen di rumah sakit swasta.

Dilansir dari Independent, angka ini menjadi semakin besar dari tahun ke tahun, karena di Brasil, ibu bisa bebas memilih menjalani operasi caesar dan hal tersebut dikaitkan dengan simbol status di kalangan elit Brasil.

Operasi caesar dianggap sebagai cara bagi beberapa perempuan kaya di negara itu untuk menghindari ketidakpastian kelahiran bayi secara alami.

Meningkatnya jumlah ibu yang memilih operasi caesar lantas dimanfaatkan oleh sebuah industri perencana pesta, penata rias, dan katering, yang berfokus pada mengubah operasi caesar menjadi hal yang sangat disiapkan layaknya pesta pernikahan.

Kini, pesta operasi caesar bagi banyak perempuan di Brasil menjadi fenomena tersendiri. Mereka yang mengambil layanan tersebut memiliki acara utama dalam hari persalinan mereka, yakni persalinan yang dihadiri oleh keluarga dan teman-teman.

Di rumah sakit swasta Sao Luiz di Sao Paulo, misalnya, seorang calon ibu dapat menata rambut dan rias wajahnya di kamar rumah sakitnya. Dengan biaya sekitar Rp 7,2 juta, keluarganya dapat menyewakan suite presiden, dengan ruang tamu dan kamar mandi untuk tamu, balkon, dan minibar.

Para ibu dapat meminta bunga dan majalah favorit mereka, dan bahkan mengganti perabotan jika berbenturan dengan dekorasi yang direncanakan. Bangsal bersalin 22 lantai sekarang sedang dibangun yang akan mencakup gudang anggur dan ruang dansa.

"Ini telah menjadi budaya. Warga Brasil ingin merencanakan segalanya. Mereka tidak ingin melewati kemacetam dalam perjalanan ke rumah sakit saat melahirkan. Mereka ingin bisa menyelesaikan cat kuku mereka, membuat lilin, merencanakannya seperti sebuah acara," kata Marcia da Costa, direktur rumah sakit Sao Luiz.

Hal yang sama juga terjadi di Rumah Sakit Bersalin Albert Einstein di Sao Paulo. Biasanya pesta dimulai sebelum bayi lahir. Bahkan, para tamu dapat menyaksikan proses persalinan dari jendela ruang operasi bisa berubah transparan saat bayi dilahirkan.

Hal ini yang dilakukan oleh seorang ibu bernama Casmalla. Saat ia didorong ke ruang operasinya, 15 anggota keluarga dan teman terdekatnya berjalan di belakang.

Mereka berkumpul di sekitar jendela ruang operasi, mereka menempelkan telinga mereka ke dinding, mendengarkan tangis pertama bayi itu.

Ilustrasi: Operasi Caesar. (Shutterstock)
Ilustrasi: Operasi Caesar. (Shutterstock)

Ketika dokter bayinya dari sayatan di perut Casmalla, jendela berubah transparan. Casmalla memberi acungan jempol pada para 'penonton' operasiny.

"Dia di sini!" Kata ibu mertua Casmalla, Marisol, Kerabat lain menonton di FaceTime meminta kamera menyorot lebih dekat.

Paula Ascar Baracat adalah salah satu pendiri Estudio Matre, layanan perencanaan pesta yang berspesialisasi dalam ruang bersalin. Dia mengatakan ibu baru semakin lebih suka menerima tamu di rumah sakit, daripada di rumah.

"Mereka baru saja melahirkan, belajar untuk menyusui, dia tidak dihibur di rumah. Jadi, sementara dia bersiap untuk persalinan, kita menyiapkan untuk menjadi tuan rumah," kata Baracat.

Klien Baracat bahkan menghabiskan lebih dari Rp 141 juta untuk layanan yang meliputi karangan bunga, buku tamu, lembaran monogram, botol air pribadi, dan bantuan berlapis perak untuk para tamu.

Tapi Baracat juga mengatakan, tak sedikit perempuam yang memiliki kelahiran alami mencari layanan ini juga.

Nina Materna, layanan perencanaan pesta lainnya, memiliki tiga hotline yang bisa dihubungi perempuan saat mereka melahirkan. Perusahaan ini berjanji untuk memiliki dekorasi yang sepenuhnya disterilkan dalam waktu delapan jam.

Operasi caesar juga memungkinkan para ibu membuat perencanaan di tingkat lain. Seperti perempuan lainnya yang bernama Viera, ia menghabiskan berminggu-minggu dalam merencanakan minuman dan dekorasi untuk kamar bersalinnya di Sao Luiz.

Pada saat ia melahirkan bayinya yang ia beri Arthur bulan lalu, kamar rumah sakitnya dihiasi dengan balon-balon biru dan putih, kulkas dipenuhi bir berusia rum, dan meja suite mewah yang dipenuhi dengan tanaman-tanaman segar. Ini adalah hadiah untuk 80 tamu yang dia harapkan akhir pekan itu

"Saya menyukainya. Anda akan merasakan kasih sayang orang untukmu. Banyak ibu menderita depresi pascapersalinan dan merasa terisolasi. Hormon Anda berubah. Tapi dikelilingi oleh orang-orang yang Anda cintai, orang-orang yang melihat Anda tumbuh dewasa, adalah luar biasa," ungkap dia.

Pesta dimulai saat suaminya membuka sebotol anggur. Nenek Viera menggoyang bayi Arthur di tangannya sambil memegang segelas merlot.

"Kau tahu, Sayang, hidup ini adalah pesta," dia menjelaskan kepada bayi itu.

Selanjutnya: Kontroversi Operasi Caesar Tanpa Indikasi Medis

Selanjutnya chevron_right

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini