Baik Bagi Usus, Tiga Makanan Ini Cocok untuk Anak Kurang Gizi

Peneliti menemukan ada tiga makanan yang disebut baik untuk kesehatan usus anak kurang gizi. Apa saja?

Suara.Com
M. Reza Sulaiman | Risna Halidi
Baik Bagi Usus, Tiga Makanan Ini Cocok untuk Anak Kurang Gizi
ilustrasi gizi buruk [shutterstock]

Suara.com - Baik Bagi Usus, Tiga Makanan Ini Cocok untuk Anak Kurang Gizi

Anak kurang gizi atau malnutrisi bisa mengalami hambatan dalam tumbuh kembangnya. Nah, peneliti menemukan ada tiga makanan yang disebut baik untuk kesehatan usus mereka.

Tim peneliti asal Universitas Washington, Amerika Serikat, menyebut konsumsi pisang, buncis dan kacang tanah dapat meningkatkan jumlah bakteri baik dalam usus yang dianggap mampu membantu tumbuh kembang anak yang kekurangan gizi.

Dilansir BBC, peneliti melakukan penelitian mengenai mikroba sehat tersebut terhadap anak-anak Bangladesh. Hasilnya, bakteri baik pada usus dapat membantu pertumbuhan tulang dan otak pada anak dengan kondisi malnutrisi.

Sebelumnya WHO mengatakan bahwa sekitar 150 juta anak balita di seluruh dunia mengalami masalah kekurangan gizi.

Kondisi tersebut, pada akhirnya, dapat meningkatkan jumlah bakteri jahat pada usus anak.

Selama satu bulan, tim meneliti kondisi sekitar 68 anak-anak Bangladesh yang kekurangan gizi. Mereka berusia 12-18 bulan dan dibagi ke dalam beberapa kelompok kecil.

Setelah dipantau dengan seksama, diketahui bahwa pisang, buncis dan kacang tanah memberikan efek baik dalam tubuh terutama pada pertumbuhan tulang, perkembangan otak dan fungsi kekebalan tubuh.

Kabar baiknya lagi, tiga makanan tersebut tergolong mudah ditemui dan dibadrol dengan harga terjangkau.

Prof Jeffrey Gordon dari Universitas Washington, yang memimpin penelitian di Dhaka, Bangladesh tersebut mengatakan tujuan penelitian ini adalah untuk menargetkan mikroba agar sembuh.

Ilustrasi pohon pisang. (Shutterstock)
Ilustrasi pohon pisang. (Shutterstock)

"Mikroba tidak melihat pisang atau kacang - mereka hanya melihat campuran nutrisi yang bisa mereka gunakan dan bagi. Formulasi ini bekerja paling baik pada hewan dan manusia, menghasilkan perbaikan terbesar," tulis peneliti,

Makanan lain seperti beras atau lentil, dianggap kurang baik dan kadang-kadang dapat merusak usus lebih banyak.

Prof Gordon mengatakan belum sepenuhnya jelas mengapa makanan seperti pisang bekerja paling baik tetapi percobaan yang jauh lebih besar sedang dilakukan untuk melihat apakah diet tersebut memiliki efek jangka panjang pada kenaikan berat badan dan tinggi badan anak-anak.

"Ini terkait erat dengan status kesehatan dan kita perlu mencari tahu mekanisme sehingga kondisi mereka juga dapat diperbaiki di kemudian hari," tambahnya lagi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini