Waspada Wabah Ebola, Virus Mematikan Ini Bisa Menular Lewat Air Mani!

Wabah ebola yang merupakan virus mematikan bisa menular melalui air mani pria dengan cara hubungan seksual.

Suara.Com
Vika Widiastuti | Shevinna Putti Anggraeni
Waspada Wabah Ebola, Virus Mematikan Ini Bisa Menular Lewat Air Mani!
Virus Ebola (shutterstock)

Suara.com - Langkah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menetapkan wabah penyakit ebola di Kongo sebagai darurat kesehatan tentu membuat publik was was.

Sebelumnya, wabah ebola ini telah diklasifikasikan sebagai darurat tingkat 3 yang paling serius.

Bahkan PBB juga telah mengakui keseriusan darurat dengan mengaktifkan Peningkatan Skala Sistem Kemanusiaan untuk mendukung respons terhadap wabah ebola.

Pasalnya, virus ebola yang merupakan salah satu virus demam berdarah bisa bisa berakibat fatal seperti kematian.

Karena itu, Anda juga perlu mengetahui informasi seputar infeksi virus ebola, seperti gejala, penyebaran hingga pencegahannya.

Meskipun virus ebola ini biasanya menular melalui kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh lainnya dari orang yang terinfeksi.

Studi lanjutan tahun 2014 menemukan bahwa pria dapat menyimpan virus ebola ini dalam air mani mereka selama 2,5 tahun. Mereka bisa menularkan virus ini melalui hubungan seksual.

Ilustrasi virus ebola (shutterstock)
Ilustrasi virus ebola (shutterstock)

Tim University of Pennsylvania menduga bahwa penargetan amiloid dalam air mani dapat mencegah penyebaran virus ebola yang ditularkan secara seksual.

"Penularan seksual virus ebola menimbulkan masalah kesehatan masyarakat yang signifikan, terutama mengingat wabah ebola yang sedang berlangsung di Kongo," kata Paul Bates, seorang profesor Mikrobiologi dikutip dari Science Daily.

Tetapi, beberapa jenis amiloid yang ditemukan dalam air mani juga meningkatkan penularan dan infeksi virus lainnya seperti HIV dengan membantu virus menempel pada membran di sekitar sel inang.

Melansir dari Live Science, penelitian juga menemukan hasil pemeriksaan bisa saja menentukan seorang pria bebas dari infeksi ebola. Tetapi, hasil pemeriksaan air maninya bisa menunjukkan adanya kandungan virus ebola.

Karena itu, pria yang dinyatakan pulih dari virus ebola ini sangat pantang melakukan hubungan seksual sebelum keluar hasil pemeriksaan air maninya alias dalam air maninya masih terkandung virus ebola.

Jika tidak, seorang pria disarankan melakukan hubungan seksual menggunakan kondom. Hal ini guna mencegah penyebaran infeksi virus ebola ke pasangan seksual.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini