Tradisi Unik Menyambut Ramadan dari Sumatera Sampai Jawa

Simak yuk, apa saja tradisi unik menyambut Ramadan yang ada di Indonesia.

Suara.Com
Ade Indra Kusuma | Vessy Dwirika Frizona
Tradisi Unik Menyambut Ramadan dari Sumatera Sampai Jawa
Ilustrasi pawai obor, salah satu tradisi unik menyambut Ramadan di Indonesia. (Foto: Dok. Suara.com)

Suara.com - Cuma Ada di Indonesia, Tradisi Unik Menyambut Ramadan dari Sumatera Sampai Jawa

Sebagai negara mayoritas muslim, bulan Ramadan menjadi bulan yang dinanti-nantikan oleh umat Muslim di Indonesia. Karena momen ini cuma terjadi setahun sekali, umat Muslim Indonesia pun menyambutnya dengan sangat antusias.

Di Indonesia ada banyak tradisi unik menyambut Ramadan yang tak akan dijumpai di negara lain. Merangkum dari rilis Pegi-Pegi, inilah tradisi unik menyambut Ramadan di Indonesia dari Sumatera sampai Jawa

1. Meugang

Meugang adalah tradisi memasak daging dan menikmatinya bersama keluarga, kerabat, dan yatim piatu oleh masyarakat Aceh. Menyembelih kurban berupa kambing atau sapi di tradisi Meugang atau Makmeugang dilaksanakan tiga kali dalam setahun, yakni Ramadan, Idul Adha, dan Idul Fitri.

Sapi dan kambing yang disembelih berjumlah ratusan. Selain kambing dan sapi, masyarakat Aceh juga menyembelih ayam dan bebek. Tradisi Meugang di desa biasanya berlangsung satu hari sebelum bulan Ramadan atau Hari Raya Idul Fitri, sedangkan di kota berlangsung dua hari sebelum Ramadan atau Idul Fitri. Biasanya, masyarakat memasak daging di rumah, setelah itu dibawa ke masjid untuk dimakan bersama tetangga dan warga lain.

Setiap perayaan Meugang, seluruh keluarga atau rumah tangga memasak daging dan disantap seisi rumah. Pantang jika keluarga nggak memasak daging pada hari Meugang. Apalagi Meugang memiliki nilai religius, karena dilakukan di hari-hari suci umat Muslim. Masyarakat Aceh percaya bahwa nafkah yang dicari selama 11 bulan wajib disyukuri dalam bentuk tradisi Meugang.

2. Balimau

Balimau adalah tradisi mandi menggunakan jeruk nipis yang berkembang di kalangan masyarakat Minangkabau dan biasanya dilakukan pada kawasan tertentu yang memiliki aliran sungai dan tempat pemandian. Diwariskan secara turun temurun, tradisi ini dipercaya telah berlangsung selama berabad-abad. Latar belakang dari Balimau adalah membersihkan diri secara lahir dan batin sebelum memasuki Ramadan, sesuai dengan ajaran agama Islam, yaitu menyucikan diri sebelum menjalankan ibadah puasa.

Secara lahir, mensucikan diri adalah mandi yang bersih. Zaman dahulu tidak setiap orang bisa mandi dengan bersih, karena nggak ada sabun, banyak wilayah kekurangan air, sibuk bekerja, dan lain-lain. Saat itu, pengganti sabun di beberapa wilayah di Minangkabau adalah limau (jeruk nipis), karena bisa melarutkan minyak atau keringat di badan.

Selain, meugang dan balimau, ada tradisi unik menyambut ramadan apalagi yang ada di Indonesia? Baca di halaman selanjutnya.

Selanjutnya chevron_right

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini