4 Tradisi Menyambut Ramadan di Indonesia yang Hampir Punah

Untuk melestarikannya lagi, YUK kenali 4 tradisi berikut.

Suara.Com
Ade Indra Kusuma | Vessy Dwirika Frizona
4 Tradisi Menyambut Ramadan di Indonesia yang Hampir Punah
Tradisi menyambut ramadan [ig @wanakubali]

Suara.com - 4 Tradisi Menyambut Ramadan di Indonesia yang Hampir Punah

Sebagai negara yang berbudaya, daerah-daerah di Indonesia memiliki banyak tradisi. Salah satunya tradisi menyambut datangnya bulan Ramadan. Di beberapa daerah tradisi menyambut Ramadan sangatlah unik. Namun sayang, seiring berkembangnya zaman, beberapa tradisi menyambut Ramadan sudah hampir punah.

Untuk melestarikannya lagi, maka kenali 4 tradisi menyambut Ramadan di Indonesia yang dirangkum Suara.com dari informasi media, Pegi-Pegi.

Nyorog

Masyarakat Betawi mempunyai tradisi Nyorog atau membagi-bagikan bingkisan kepada anggota keluarga atau tetangga yang dilakukan sebelum datangnya bulan Ramadhan. Dalam tradisi ini, sanak keluarga nggak jarang memberikan makanan khas Betawi seperti sayur gabus pucung yang berbahan dasar ikan gabus digoreng, kemudian dimasak menggunakan berbagai rempah seperti kemiri, cabai merah, jahe, dan kunyit.

Tradisi nyorog biasanya dilakukan oleh orang yang lebih muda kepada yang usianya lebih tua. Biasanya ada ucapan meminta restu dan memohon agar diberi kelancaran menjalankan ibadah puasa. Nyorog juga dipercaya masyarakat sebagai tanda untuk saling mengingatkan jika bulan suci Ramadhan akan segera datang. Selain itu, tradisi ini dapat mempererat tali silaturahmi antar tetangga atau keluarga.

Mungguhan

Masyarakat Sunda di Jawa Barat pada umumnya menyambut kedatangan bulan puasa dengan tradisi Mungguhan. Acara mungguhan terdiri dari kegiatan kumpul keluarga besar, sahabat, dan teman-teman untuk saling bermaafan sambil menikmati sajian makanan khas. Maksud dari tradisi ini adalah untuk mempersiapkan diri menuju puasa sebulan penuh.

Munggahan dilakukan oleh hampir semua golongan masyarakat Sunda dengan caranya masing-masing. Salah satu bentuk acara makan bersama yang dalam istilah orang Sunda disebut botram, dilakukan sambil bertamasya, baik di pegunungan, sawah, atau tempat wisata lainnya.

Selanjutnya chevron_right

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini