Senin, 21 Mei 2018

Keluarga Tolak Mayat Puji Kuswati Dimakamkan di Banyuwangi

"Dan selama bertemu keluarga, Puji memang selalu tertutup," pungkas Rs.

Suara.Com
Reza Gunadha
Keluarga terduga teroris Dita Uprianto dan istrinya, Puji Kuswati. (Istimewa)
Keluarga terduga teroris Dita Uprianto dan istrinya, Puji Kuswati. (Istimewa)

Suara.com - Keluarga menolak menerima dan memakamkan jenazah Puji Kuswati, pelaku bom bunuh diri Gereja Kristen Indonesia, di kampung halamannya, Banyuwangi, Jawa Timur.

Kepala Desa kampung halaman Puji, yakni Sumarto, menegaskan pihaknya bakal membantu pemulangan jenazah Puji.

“Kami akan bantu, tapi kalau keluarganya ingin Puji dimakamkan di desa ini. Tapi ya, sekali lagi, semuanya tergantung pihak keluarga,” tutur Sumarto, Senin (14/5/2018).

Sementara Rs, perwakilan keluarga Puji, menegaskan alasan enggan menerima jenazah perempuan itu untuk dimakamkan di Banyuwangi.

“Puji itu bukan warga Banyuwangi. Jadi, sudah seharusnya ikut suaminya di Surabaya untuk dimakamkan,” tuturnya.

Ia menjelaskan, pihak keluarga di Banyuwangi tak ingin jenazah Puji dimakamkan di Banyuwangi. Apalagi, Puji sudah sejak lama berpisah dengan keluarganya di Banyuwangi karena diasuh bibi di Magetan.

Tak hanya itu, keluarganya juga dulu tak merestui Puji menikahi Dita Oepriarto. Dulu, pernikahan mereka tak direstui karena persoalan keyakinan Dita.

“Suaminya itu sejak dulu dinilai keluarga punya pemahaman tak lazim soal Islam. Karenanya, saat minta izin menikah, dulu keluarga tak merestui,” tuturnya.

Meski lahir di Banyuwangi, Puji memang tidak pernah tercatat sebagai penduduk setempat. Karena sejak usia 20 bulan, dia diadopsi kakak perempuan dari ayah kandungnya, almarhumah Sr, warga Magetan.

Sejak saat itu, kedua orang tua Puji Kuswati, sudah jarang bertemu.

"Lebaran saja jarang ke sini (ke Banyuwangi)," ucap Rs, seperti diberitakan Times of Indonesia-jaringan Suara.com.

Terakhir kali berjumpa, lanjutnya, Januari 2018, saat hajatan pernikahan salah satu keluarga.

"Itu pun pagi datang, malam harinya sudah pulang," tukasnya.

Keluarga kandung Puji  sebenarnya bukanlah orang biasa. Mereka adalah pemilik usaha jamu terbesar di   Banyuwangi.

"Dan selama bertemu keluarga, Puji memang selalu tertutup," pungkas Rs.

Untuk diketahui, Puji bersama dua putrinya, FS (12) dan FR (9) meledakkan bom di GKI Jalan Diponegoro, Surabaya.

Suaminya, R Dita Oepriarto (47), meledakkan bom di Gereja Pantekosta Pusat, Surabaya. Sementara putra pertama dan kedua, YF (18), FH (16) disuruh mengebom Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, Ngagel, Surabaya.

Berita ini kali pertama diterbitkan Times of Indonesia dengan judul ”Puji Kuswati, Pelaku Bom Gereja Sejak Kecil Diadopsi Saudara di Magetan

Terpopuler

Terkini