Menegangkan, Detik-detik KM Multi Prima 1 Tenggelam di Selat Bali

Dari insiden kapal tenggelam itu, 7 ABK hingga kini dilaporkan hilang

Suara.Com
Bangun Santoso
Menegangkan, Detik-detik KM Multi Prima 1 Tenggelam di Selat Bali
Ilustrasi kapal tenggelam. (Shutterstock)

Suara.com - Kapal barang KM Multi Prima 1 tenggelam di Selat Bali pada Kamis (22/11/2018) sekitar pukul 18.00 WITA. Hingga Sabtu (24/11/2018), baru tujuh orang ABK yang ditemukan. Sementara 7 orang ABK lainnya dinyatakan hilang.

Dari informasi yang diterima Suara.com, sebelum tenggelam, KM Multi Prima 1 tersebut sempat memancarkan kode bahaya sebanyak dua kali saat berada di Selat Bali. Kode ini kemudian diterima oleh nahkoda KM Cahaya Abadi 201.

Insiden ini sempat terekam di sebuah video dan diunggah di Youtube oleh akun bernama Viral rakyat.

Dalam video yang tidak begitu jelas itu, terdengar sejumlah teriakan beberapa orang laki-laki dengan logat bahasa Jawa. Diduga, suara tersebut berasal dari beberapa orang ABK KM Cahaya Abadi 201 yang berusaha menolong korban. Suasana di lautan juga tampak gelap.

Sejumlah orang yang berusaha menolong itu tampak membawa sejumlah pelampung dan menurunkan skoci ke lautan. Di mana beberapa saat kemudian terdengar suara seseorang, "tarik-tarik, satu, dua, tiga".

Dalam video berdurasi 5,05 menit itu juga terlihat sejumlah orang diduga korban kapal tenggelam berhasil selamat usai diselamatkan dengan cara ditarik menggunakan tali pelampung.

Kepala SAR Mataram, Nyoman mengatakan, KM Multi Prima 1 tenggelam saat berlayar dari Surabaya menuju Kota Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT). Namun saat melintas di Selat Bali, kapal tenggelam.

Kapal tersebut dilaporkan membawa 14 Anak Buah Kapal (ABK). Namun dari laporan terkini baru 7 ABK dinyatakan selamat, sementara 7 ABK lainnya dinyatakan hilang.

"Upaya SAR Mataram bersama instansi lainnya melakukan penyisiran di area kejadian," ujar Nyoman melalui keterangan tertulis yang diterima Suara.com, Sabtu (24/11/2018).

Dari informasi lain, saat tiba di lokasi sinyal bahaya, kru KM Cahaya Abadi 201 menemukan serpihan barang dari kapal di sekitar lokasi. Mereka juga menemukan 7 ABK yang terombang-ambing di lautan dengan mengenakan jaket pelampung berteriak meminta tolong di Pulau Kapoposang, Bali.

Ketujuh ABK kemudian dievakuasi, sedangkan sisanya belum ditemukan hingga kini. ABK KM Cahaya Abadi juga menurunkan kapal sekoci untuk mencari ketujuh ABK lainnya namun hasilnya nihil.

Karena cuaca buruk di sekitar lokasi dan ombak setinggi 2 meter, ABK KM Cahaya Abadi memutuskan untuk kembali dan menangani 7 ABK yang berhasil dievakuasi terlebih dahulu dengan penanganan medis ala kadarnya. Ketujuh ABK KM Multi Prima dilaporkan lemas dan mengalami shock berat.

Usai melaporkan kejadian ini ke pihak syahbandar Bali dan Polair, KM Cahaya Abadi melanjutkan perjalanan menuju Pelabuhan Tanjung Tembaga, Kota Probolinggo dan tiba di pelabuhan pada hari Sabtu (24/11/2018).

Kejadian ini juga dibenarkan Kapolres Probolinggo AKBP Edwwi Kurnianto.

"Betul, 7 korban ABK KM Multi Prima kapal barang tujuan NTT tenggelam diselamatkan KM Cahaya Abadi yang akan berlabuh di sini. Kita akan melakukan evakuasi dan penangan medis 7 korban" ujar Edwwi.

7 ABK KM Multi Prima 1 lainnya masih dalam proses pencarian oleh tim SAR, TNI AL dan Polair Bali.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini