Waspada! Ini 5 Daerah di Indonesia dengan Ribuan Kasus DBD

Beberapa wilayah Indonesia sudah masuk dalam zona merah penyebaran penyakit DBD.

Suara.Com
Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Waspada! Ini 5 Daerah di Indonesia dengan Ribuan Kasus DBD
Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).

Suara.com - Memasuki musim penghujan, nyamuk Aedes Aegypti pembawa virus dengue berkembang biak secara massif. Akibatnya, jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) meningkat tajam di berbagai penjuru negeri.

Bila pemerintah dan warga setempat tak berusaha menjaga lingkungan tetap bersih dan terbebas dari jentik nyamuk, kasus DBD dapat terus menyebar luas menjangkiti warga hingga dapat menyebabkan korban jiwa. Beberapa wilayah Indonesia sudah masuk dalam zona merah penyebaran penyakit DBD.

Lantas, wilayah mana saja yang menjadi pusat persebaran penyakit DBD terbesar di Indonesia? Berikut Suara.com mengulasnya dari berbagai sumber, harap tingkatkan kewaspadaanmu ya!

Positif terinfeksi demam berdarah. (Shutterstock)
Positif terinfeksi demam berdarah. (Shutterstock)

1.   Jawa Timur (3.686 Kasus)

Provinsi Jawa Timur menjadi salah satu wilayah dengan jumlah kasus DBD tertinggi di Indonesia. Dari catatan Suara.com, sepanjang awal 2019 hingga 2 Februari 2019 tercatat ada sebanyak 3.686 kasus DBD. Dari ribuan kasus yang ada, sebanyak 55 orang dilaporkan meninggal dunia lantaran mengidap DBD.

Meski kasus DBD di Jawa Timur tercatat sangat tinggi, Pemprov Jawa Timur tidak bisa menetapkan status Kejadian Luar Biasa kasus DBD.

Sebab, angka kasus DBD tahun ini relatif mengalami penurunan drastis dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang mencapai puluhan ribu kasus.

Pasien demam berdarah dirawat di rumah sakit. (Shutterstock)
Pasien demam berdarah dirawat di rumah sakit. (Shutterstock)

2.   Jawa Barat (2.204 Kasus)

Ancaman penyakit DBD mengincar warga di Jawa Barat. Hingga 28 Januari 2019, tercatat ada sebanyak 2.204 kaasus DBD yang menelan 14 nyawa warga Jawa Barat. Angka ini masih bersifat sementara dan bisa terus meningkat.

Dari total 27 kabupaten dan kota yang ada di Jawa Barat, Kota Depok menjadi wilayah tertinggi dengan total kasus DBD sebanyak 319 kasus, dan paling sedikit Kabupaten Bogor yang hanya ditemui satu kasus.

Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).
Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).

3.   Nusa Tenggara Timur (1.337 Kasus)

Wilayah berikutnya dengan kasus DBD tertinggi adalah Nusa Tenggara Timur. Di wilayah yang dipimpin oleh Gubernur Viktor Laiskodat itu tercatat sudah ada 1.337 kasus DBD dan 15 orang meninggal hingga Kamis (31/1/2019).

Angka kasus DBD ini diprediksi akan terus mengalami mengalami perubahan. Pasalnya, masih ada beberapa wilayah di Nusa Tenggara Timur yang belum melaporkan kasus DBD.

Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).
Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).

4.   Jawa Tengah (1.204 Kasus)

Jumlah kasus DBD tertinggi berikutnya diduduki oleh Jawa Tengah. Sepanjang Januari 2019, tercatat ada sebanyak 1.204 kasus DBD yang menyebabkan 12 warga Jawa Tengah kehilangan nyawanya.

Banyak warga yang tak menyadari gejala dasar penyakit DBD hingga akhirnya sudah parah dan telat mendapatkan perawatan intensif yang berujung pada kematian.

Dari beberapa kabupaten dan kota yang berada di Jawa Tengah, tercatat kasus DBD di Sragen cukup tinggi mencapai 200 kasus disusul Grobogan dengan 150 kasus. Selain kedua wilayah itu, kasus DBD relatif rendah.

Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).
Petugas melakukan pangasapan (fogging) di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Kamis (17/11).

5.   DKI Jakarta (876 kasus)

Ibu Kota negara Indonesia tak luput dari ancaman penyebaran penyakit DBD. Hingga 3 Januari 2019, tercatat sudah ada 876 kasus DBD yang terjadi di wilayah DKI Jakarta.

Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan memastikan, seluruh biaya pengobatan warga DKI yang mengidap penyakit DBD akan ditanggung oleh pemerintah sepenuhnya. Mulai dari biaya obat-obatan hingga perawatan intensif di rumah sakit dipastikan gratis bagi warga Jakarta.

“Jangan khawatir, untuk kasus demam berdarah sejak dulu kami selalu dibantu, sekarang juga sama. Jadi, perawatan dan lain-lain akan dapat secara gratis,” kata Anies.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini