Menteri Susi Curhat Kesulitan Menjaga Ikan di Laut Indonesia

KKP sudah menenggelamkan 488 kapal asing pencuri ikan.

Suara.Com
Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. (Suara.com/Tyo)
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. (Suara.com/Tyo)

Suara.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan proses menjaga kedaulatan laut Indonesia tidak mudah. Bahkan ia harus melakukan pertemuan berjam-jam dengan sejumlah duta besar negara asing terkait kebijakan yang diterapkan pemerintah Indonesia.

Susi menjelaskan pertemuan itu dilakukan dengan beberapa duta besar seperti dubes China, Vietnam, Filipina, bahkan Australia untuk mencapai moratorium izin penangkapan ikan di laut Indonesia.

"Pertama saya panggil dubes supaya nggak menimbulkan diplomatik, mulai China, Thailand, Filipina, dan Australia, Malaysia itu makan siang sampai 6 jam muter-muter. Ujungnya saya bilang i need your support i want moratorium," kata Susi dalam diskusi media di Kantor Staf Presiden, Jakarta, Selasa (12/2/2019).

Susi menambahkan, hasil dari moratorium itu terbukti dengan capaian selama 4 tahun, KKP sudah menenggelamkan 488 kapal asing pencuri ikan sebagai tindakan tegas Indonesia terhadap kedaulatan laut dan perikanan.

"Apa yang terjadi sebetulnya jangan lihat 488-nya. The return after that (langkah setelah itu), saya tidak terpikir karena itu hanya deterent effect (efek gentar)," jelasnya.

Selain itu berdasarkan data Kementerian Kelautan dan Perikanan Produksi Perikanan Tangkap meningkat dari 6.424.114 ton pada 2017 menjadi 6.716.050 ton pada 2018.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini