Jokowi Mau Punya Menteri Ekspor, Rizal Ramli: Pecat Mendag yang Raja Impor

Rizal Ramli menyebut Enggartiasto Lukita sebagai raja impor. Bahkan Rizal Ramli menyebut Jokowi tidak berani memecat Enggartiasto Lukita.

Suara.Com
Pebriansyah Ariefana
Jokowi Mau Punya Menteri Ekspor, Rizal Ramli: Pecat Mendag yang Raja Impor
Mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Rizal Ramli di kediamannya. (Suara.com/Welly Hidayat)

Suara.com - Mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli mengusulkan Presiden Jokowi memecat Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita jika ingin membuat dua kementerian baru, yaitu Kementerian Investasi dan Kementerian Ekspor.

Rizal Ramli menyebut Enggartiasto Lukita sebagai raja impor. Bahkan Rizal Ramli menyebut Jokowi tidak berani memecat Enggartiasto Lukita.

"Pola pikir ribet. Wong tinggal pecat Mendag yang raja import. Itu saja nggak berani. Kok malah mau nambah keribetan baru. Walah, piye toh," begitu kicauan Rizal Ramli di akun Twitternya, @RamliRizal, Rabu (13/3/2019).

Sebelumnya, Jokokowi mengatakan perlu menteri investasi dan menteri ekspor karena dua hal itulah yang menjadi kunci kemajuan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

"Saya sudah sampaikan minggu lalu dalam forum rapat kabinet, saya bertanya apakah perlu kalau situasinya seperti ini, yang namanya menteri investasi dan menteri ekspor," kata Presiden Jokowi di Tangerang, Banten, Selasa kemarin.

Presiden Jokowi menyebutkan dua menteri itu secara khusus akan menangani masalah sesuai bidangnya. Ia menyebutkan di negara lain seperti di kawasan Eropa, juga ada dua menteri itu.

"Wong penyakit kita ada di situ," kata Jokowi.

"Di EU ada menteri investasi, ada menteri khusus ekspor, negara lain saya lihat juga sama. Mungkin dari sisi kelembagaan memang kita harus memiliki menteri investasi dan menteri ekspor. Dua menteri itu mungkin perlu," lanjutnya.

Pada awal sambutannya Presiden mengatakan kunci kemajuan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini adalah investasi dan ekspor. Terkait investasi, Jokowi mengatakan perang dagang AS Tiongkok merupakan peluang bagi Indonesia untuk menarik investasi.

"Investor yang investasi di Tiongkok itu mulai goyang, mulai mencari tempat baru investasinya," katanya.

Ia mencontohkan industri mebel di negara itu yang mulai keluar dari Tiongkok. Ia juga menyebutkan ekspor mebel Indonesia ke AS saat ini hanya tiga persen sementara Vietnam sudah menguasak 16 persen.

"Ini koreksi buat kita semua. Ini baru satu produk atau barang yang kita ceritakan, produk lain ya kurang lebih ya sama," katanya.

Dalam kesempatan itu Presiden juga meminta semua pihak mempercepat pelayanan perizinan untuk investasi yang mengarah pada sektor hilir atau pengolahan dan industri petrokimia. Khusus untuk investasi petrokimia, ia menyebutkan impor produk petrokimia saat ini sangat besar sehingga kontribusinya kepada defisit neraca transaksi berjalan juga besar.

"Kalau sudah investasi sektor hilir dan petrokimia sudah dengan tutup mata berikan saja," katanya.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini