Ilmuwan Jepang Hidupkan Kembali Sel Mamut Berusia 28.000 Tahun

Mereka membawa selangkah lebih dekat untuk menghidupkan kembali hewan purba tersebut

Suara.Com
Bangun Santoso
Ilmuwan Jepang Hidupkan Kembali Sel Mamut Berusia 28.000 Tahun
Ilustrasi mamut (Shutterstock).

Suara.com - Para ilmuwan di Jepang berhasil mengaktifkan sel-sel mamut berbulu kuno berusia 28.000 tahun, membawa mereka selangkah lebih dekat untuk menghidupkan kembali hewan-hewan yang sudah punah.

Yuka, mamut yang diawetkan, ditemukan sembilan tahun lalu di gurun permafrost beku Siberia utara, menurut situs web ScienceAlert yang dikutip dari kantor berita Anadolu, Kamis (14/3/2019).

Para ilmuwan saat ini sedang sibuk menanamkan inti sel Yuka yang terpelihara dengan baik ke dalam sel-sel telur tikus.

Kei Miyamoto, seorang insinyur genetika dari Universitas Kindai, mengatakan aktivitas sel dapat terjadi dan sebagian darinya dapat diciptakan kembali, meskipun sejumlah waktu telah lama berlalu.

Para ilmuwan mengungkapkan bahwa fungsi lebih lanjut seperti replikasi dan transkripsi DNA dapat diinduksi dengan mengaktifkan sampel yang kondisinya lebih terjaga.

Miyamoto mengatakan jika mereka mendapatkan inti sel dalam kondisi yang lebih baik, percobaan pembelahan sel dapat dilakukan di masa depan.

Dia menambahkan bahwa ada jalan panjang yang harus ditempuh sebelum dunia dapat melihat kebangkitan spesies ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini