Jamaah Ditembaki Saat Salat Jumat, Sandiaga: Inna Lillahi..

"Mari kita saling mendoakan agar para korban dan juga keluarganya selalu diberikan lindungan dari Allah Subhanahu wa Ta'ala," ujarnya.

Suara.Com
Agung Sandy Lesmana | Ria Rizki Nirmala Sari
Jamaah Ditembaki Saat Salat Jumat, Sandiaga: Inna Lillahi..
Petugas keamanan berjaga di depan Masjid An Nur, Christchurch, Selandia Baru pada Jumat (15/3/2019) setelah masjid itu diserang oleh seorang bersenjata. Sebanyak 49 orang tewas dalam tragedi itu. [AFP/Tessa Burrows]

Suara.com - Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 02 Sandiaga Uno turut berduka cita atas aksi penembakan di sebuah masjid di Christchurch, Selandia Baru yang berlangsung saat para jamaah hendak menggelar salat Jumat berjamaah, hari ini. Sandiaga merasa bersedih atas aksi teror yang telah menewaskan 49 jamaah masjid.

"Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. Belasungkawa yang sangat mendalam atas insiden, musibah penembakan di Masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru," kata Sandiaga melalui akun Twitternya @sandiuno pada Jumat (15/3/2019).

Sandiaga juga meminta masyarakat Indonesia mendoakan baik untuk korban maupun keluarga yang ditinggalkan.

"Mari kita saling mendoakan agar para korban dan juga keluarganya selalu diberikan lindungan dari Allah Subhanahu wa Ta'ala," ujarnya.

"Dan kami berharap kasus ini bisa cepat terselesaikan seadil-adilnya demi menjaga kedamaian, persatuan dan persaudaraan ummat manusia di seluruh belahan dunia," pungkasnya.

Aksi penembakan di sebuah masjid di Christchurch, Selandia Baru tak hanya menggegerkan warga setempat, namun juga dunia. Media massa di berbagai negara mengabarkan detik-detik 17 menit seorang pria bersenjata memberondong jamaah masjid yang akan melaksanakan salat Jumat.

Harian New Zealand Herald melaporkan, pelaku adalah seorang pria Australia berusia 28 tahun yang telah menulis manifesto berisi ideologi ekstrem kanan yang anti-Islam dan anti-imigran.

Sejumlah saksi mata mengatakan kepada media setempat bahwa sejumlah orang tampak berdarah-darah di tanah di luar gedung. Namun kejadian itu belum dikonfirmasi kepolisian atau pejabat pemerintah.

"Awalnya saya pikir ada bunyi listrik, tapi ada banyak orang berlarian. Teman saya masih ada di dalam."

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini