Kesal Disindir, Jemaah Masjid Pulangkan Karpet Pemberian Caleg Gagal

Caleg Nasdem Ahmad Hattari mengungkit seluruh pemberiannya lantaran ia gagal melaju ke Senayan

Suara.Com
Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Kesal Disindir, Jemaah Masjid Pulangkan Karpet Pemberian Caleg Gagal
Caleg Nasdem Ahmad Hattari mengungkit pemberiannya usai gagal terpilih (Instagram)

Suara.com - Beredar video caleg Partai Nasdem Ahmad Hattari yang mengungkit pemberian karpet dan jam dinding di Masjid Nurul Bahar, Kelurahan Tomalou, Kota Tidore Kepulauan, Maluku Utara. Gara-gara itulah, Hattari nyaris dikeroyok jemaah dan warga setempat.

Saat diberi kesempatan berpidato di hadapan jemaah masjid, Ahmad Hattari menyampaikan tidak lagi akan memberikan bantuan karpet lantaran ia gagal melaju ke Senayan.

Video ini diunggah oleh akun Instagram @makassar_iinfo. Akun itu mengunggah sejumlah video. petama, video isi ceramah Ahmad Hattari yang memantik emosi warga.

Selain itu, ada pula video aksi protes warga yang mengeluarkan paksa karpet pemberian Ahmad Hattari dari dalam masjid.

"Dampak tidak ikhlas, warga mengembalikan karpet yang diberikan seorang caleg," tulis akun itu seperti dikutip Suara.com, Sabtu (20/4/2019).

Dalam video itu, tampak Ahmad Hattari berada di depan mimbar menyampaikan sambutan.

Ia mengungkit pemberian karpet yang ternyata tidak memberikan perolehan suara dalam Pileg 2019

Ahmad Hattari lantas membatalkan untuk memberikan bantuan karpet untuk lantai dua masjid tersebut. Ia menyindir warga dan meminta warga agar meminta bantuan ke caleg lain yang telah mereka pilih.

Di tengah sambutannya itu, salah satu jemaah berteriak meminta Ahmad Hattari berhenti memberikan sambutan. Teriakan itu cukup membuat Ahmad Hattari terkejut dan menghentikan sambutannya.

Jemaah yang merasa sakit hati kemudian mengusir Ahmad Hattari pergi dari masjid itu. Kemudian, jemaah yang merupakan warga sekitar mengeluarkan seluruh karpet pemberian Ahmad Hattari keluar dari masjid.

Setelah itu, semua karpet dan jam dinding langsung dibawa oleh jemaah masjid ke kediaman Ahmad Hattari di Kelurahan Gurabati.

Sementara itu, Ahmad Hattari berhasil meninggalkan lokasi menggunakan mobil setelah sejumlah pengurus masjid dan aparat kepolisian melerai amarah jemaah.

Berikut kutipan isi sambutan Ahmad Hattari yang memancing amarah warga Tomalou.

Untuk karpet yang diatas yang sudah saya beri, di tempat ini saya beritahukan bahwa dengan segala permintaan maaf saya belum bisa pasang dan saya tidak akan pasang lagi.

Tolong orang-orang, warga, masyarakat Tomalou terutama yang punya hak pilih silakan berhubungan dengan mereka untuk juga ikut memberi perhatian bukan hanya masyarakat di kelurahan ini.

Jangan sampai nanti dikemudian hari pak Ahmad Hattari cuma janji-janji, sajadah di bawah sudah, tapi di lantai atas kok sajadah kok belum sampai hari ini.

Saya ingin jelaskan bahwa sajadah yang di atas sudah saya beli, sudah keluar dari pabrik tapi saya tidak bisa berikan lagi masih ada masjid lain yang membutuhkan sajadah.   

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini