Paus Kutuk Serangan Bom Saat Paskah di Sri Lanka

Rentetan serangan bom itu terjadi di tiga gereja dan empat hotel, menewaskan sedikitnya 138 orang dan melukai 400 orang lebih

Suara.Com
Bangun Santoso
Paus Kutuk Serangan Bom Saat Paskah di Sri Lanka
Paus Fransiskus. (AFP)

Suara.com - Paus Fransiskus pada Minggu (21/4) mengutuk serangan-serangan yang menewaskan sedikitnya 138 orang di tiga gereja dan empat hotel di Sri Lanka dengan menyebutnya sebagai aksi "kekerasan yang bengis" dan menyatakan ia bersama dengan masyarakat Kristen yang menjadi sasaran ketika merayakan Paskah.

Ledakan-ledakan tersebut, yang dikatakan oleh para pejabat rumah sakit dan kepolisian melukai lebih 400 orang, dilancarkan setelah suasana relatif tenang dari serangan-serangan besar sejak akhir perang saudara 10 tahun lalu.

"Saya merasa sedih dan perih setelah menerima kabar tentang serangan-serangan tersebut yang terjadi hari ini, Paskah, membawa duka cita dan pedih ke gereja-gereja dan tempat-tempat lain saat orang-orang berkumpul di Sri Lanka," kata Paus Fransiskus kepada puluhan ribu orang di Alun-Alun St. Peters mendengarkan pesan Paskah "Urbi et Orbi (kepada kota an dunia) yang disampaikan pada Minggu.

"Saya ingin sampaikan kedekatan yang penuh kasih sayang saya kepada masyarakat Kristen, yang diserang selagi beribadah, dan kepada semua korban dari kekerasan bengis itu," kata Fransiskus yang mengunjungi Sri Lanka tahun 2015.

"Saya percaya kepada Tuhan mereka yang telah meninggal secara tragis dan berdoa bagi yang luka-luka dan bagi semua yang menderita akibat persitiwa dramatis ini," katanya. (Reuters/Antara)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini