Masih Dirawat di RS, Polisi Belum Periksa Pengemudi Camry Ugal-ugalan

Denny dan rekannya yang berinisial AB masih menjalani perawatan di rumah sakit usai menabrak satu mobil dan empat motor.

Suara.Com
Dwi Bowo Raharjo | Yosea Arga Pramudita
Masih Dirawat di RS, Polisi Belum Periksa Pengemudi Camry Ugal-ugalan
Mobil Camry menabrak delapan orang di wilayah Jakarta Selatan pada Kamis (18/4/2019) pukul malam. [Suara.com/Yosea Arga]

Suara.com - Penyidik Polda Metro Jaya hingga saat ini belum dapat memeriksa Denny Supari (38), seorang sopir mobil Camry dengan nomor polisi B 1185 TOD yang kedapatan ugal-ugalan. Denny kekinian diketahui merupakan seorang pengacara

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol M. Nasir mengatakan, hingga saat ini Denny belum sadarkan diri dan masih berada di rumah sakit.

"Pengemudi belum sadar, periksanya bagaimana?," kata Nasir saat dikonfirmasi, Selasa (23/4/2019).

Usai menabrak satu mobil dan empat motor, Denny dan rekannya yang berinisial AB masih menjalani perawatan di rumah sakit. Polisi masih menunggu kedua pelaku dalam kondisi yang baik untuk segera diperiksa.

"Pengemudi saat ini masih berada di RSCM, masih diruang ICU," jelasnya.

Sebuah mobil rusak setelah menabrak belasan orang di kawasan Jalan Tendean hingga Jalan Saharjo, Tebet, Jakarta Selatan pada Kamis (18/4/2019) malam. [Suara.com/Yosea Arga].
Sebuah mobil rusak setelah menabrak belasan orang di kawasan Jalan Tendean hingga Jalan Saharjo, Tebet, Jakarta Selatan pada Kamis (18/4/2019) malam. [Suara.com/Yosea Arga].

Nasir menerangkan, keduanya mengalami luka-luka lantaran sempat menjadi sasaran amukan massa yang geram atas ulahnya. Denny pun menderita luka disekujur badan dan luka di pelipis.

"Luka terbuka di pelipis dan badan," kata Nasir.

Polisi hingga kini belum mengetahui penyebab kecelakaan itu. Hasil cek urin menunjukkan bahwa Denny negatif alkohol. Sementara, AB dinyatakan positif alkohol.

Diberitakan sebelumnya, Mobil Camry dengan nomor polisi B 1186 TOD yang secara ugal-ugalan menabrak satu mobil dan empat motor dari Tendean hingga Saharjo, Jakarta Selatan ternyata berisi dua orang.

Mobil itu dikabarkan dikemudikan oleh Denny Supari (38) yang berprofesi sebagai pengacara. Sementara, ada seorang penumpang dalam mobil tersebut yang berinisial AB (36).

Akibat peristiwa Kamis malam tersebut, ada sekitar tujuh orang yang mengalami luka ringan hingga luka patah.

Atas perbuatannya Denny Supari atau DS akan diancam dengan Pasal 312 juncto pasal 311 UU Nomor 22 tahun 2009 tentang lalu lintas dan angkutan jalan dengan ancaman 10 tahun kurungan badan.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini