Pemilik Rumah Roboh di Johar Baru Nekat Bangun Indekos Ilegal

Tak hanya itu, bangunan tersebut juga masih disegel pihak Kecamatan Johar Baru.

Suara.Com
Pebriansyah Ariefana | Yosea Arga Pramudita
Pemilik Rumah Roboh di Johar Baru Nekat Bangun Indekos Ilegal
Warga memperhatikan reruntuhan bangunan yang ambruk di Jalan Pulo Gundul, Johar Baru, Jakarta Pusat, Jumat (26/4).[Suara.com/Arief Hermawan P]

Suara.com - Polisi telah menetapkan M, pemilik sebuah rumah di Jalan Pulo, Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat yang roboh sebagai tersangka. Akibatnya, tiga orang tewas dan 10 orang mengalami luka-luka.

Diketahui, M tetap meminta kuli yang membangun rumah indekos tersebut walaupun belum mengantongi izin. Tak hanya itu, bangunan tersebut juga masih disegel pihak Kecamatan Johar Baru.

"Mandornya suruh ngelanjutin (pembangunan)," kata Wakapolres Metro Jakarta Pusat, Ajun Komisaris Besar Polisi Arie Ardian Rishadi saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (2/5/2019).

Mulanya, kuli bangunan tersebut menolak melanjutkan pembangunan. Namun M memaksa serta mengancam tidak akan membayar upah mereka yang sudah bekerja setengah jalan.

"Pemilik rumah memaksa (pembangunan terus dilanjut)," tambanya.

Sebelumnya, polisi menetapkan pemilik rumah berisial M sebagai tersangka karena dianggap lalai dalam mendirikan bangunan rumah. Atas perbuatanya, M disangkakan Pasal 359 dan 360 KUHP dengan ancaman hukuman 5 tahun kurungan penjara.

Diketahui, sebuah rumah di Jalan Pulo, Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat mendadak runtuh pada Jumat (26/4/2019) sekitar pukul 11.05 WIB. Sebanyak 13 orang menjadi korban setelah tertimpa bangunan rumah tersebut. Tiga dari belasan korban pun dinyatakan meninggal dunia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini