Bom Pipa Rakitan Pimpinan JAD Bekasi Berdaya Ledak Tinggi

Daya ledak bom tersebut hampir sama dengan yang meledak di Sibolga, Sumatra Utara beberapa waktu lalu.

Suara.Com
Dwi Bowo Raharjo | Yosea Arga Pramudita
Bom Pipa Rakitan Pimpinan JAD Bekasi Berdaya Ledak Tinggi
Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo. [Suara.com/ Novian Ardiansyah]

Suara.com - Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Dedi Prasetyo mengatakan dua bom pipa yang dirakit oleh pimpinan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Bekasi, Eky alias EY (27) memiliki daya ledak tinggi. Daya ledak bom tersebut hampir sama dengan yang meledak di Sibolga, Sumatra Utara beberapa waktu lalu.

"Ini high explosive, kalau di Sibolga low explosive. Daya ledaknya hampir sama dengan daya ledak di Sibolga dan memiliki fatasilitas yang cukup tinggi apabila bom tersebut diledakkan," ujarnya di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (9/5/2019).

Dedi menerangkan, bahan-bahan untuk membuat bom tersebut berasal dari bahan peledak mother of satan atau TATP. Dibutuhkan keahlian khusus untuk mengolah bahan tersebut menjadi sebuah bom.

"Ini lebih dikenal sebagai Mother of satan yakni bom setan yang high explosive. Hanya orang-orang tertentu yang memiliki keahlian, yang bisa merakit bahan bom high explosive," jelasnya.

Di gerai ponsel 'Wangky Cell' milik Eky, polisi mengamankan 20 bahan-bahan peledak dasar bom. Jika semua bahan tersebut dirakit, maka akan menghasilkan 10 bom pipa.

"Barang bukti lain dari tersangka EY selain 2 rakitan bom, ada pisau, HCL, pupuk dan alat-alat senyawa yang dirakit menjadi bom, ada jerigen putih yg berisi cairan bening yang terdeteksi sebagai axeton lalu ada barang-barang berupa termometer, corong gelas, hampir sekitar 20 bahan-bahan ini merupakan bahan untuk membuat bom," papar Dedi.

Sebelumnya, Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror meringkus dua terduga teroris pemilik bom pipa yang ditemukan di gerai ponsel Wanky Cell di wilayah Bekasi Utara, Rabu (8/5/2019).

Mereka adalah Eky alias EY (27) yang merupakan pemilik gerai dan Kautsar alias YN (18). Keduanya diringkus pada Rabu (8/5/2019) ditempat yang berbeda.

Eky diringkus di SPBU di Jalan Raya Kalimalang, Duren Sawit Jakarta Timur, Rabu (8/5/2019) sekitar pukul 13.48 WIB. Sedangkan, Kautsar juga diringkus di sebuah kontrakan yang berlokasi di Kelurahan Bojong Rawa Lumbu, Kota Bekasi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini