Polisi Benarkan Panggil Dokter Ani Hasibuan

Dokter Ani Hasibuan sedianya akan dipanggil polisi untuk diperiksa pada Jumat (17/5/2019)

Suara.Com
Bangun Santoso | Yosea Arga Pramudita
Polisi Benarkan Panggil Dokter Ani Hasibuan
Dokter Ani Hasibuan - (YouTube/Indonesia Lawyers Club)

Suara.com - Polda Metro Jaya akan memanggil Roboah Khairani Hasibuan atau dokter Ani Hasibuan pada Jumat (16/5/3019). Dokter Ani akan dimintai keterangan sebagai saksi buntut mengomentari kejanggalan meninggalnya ratusan petugas KPPS atau Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara.

"Iya benar diagendakan pemeriksaan untuk dokter Ani Jumat besok," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono kepada wartawan, Kamis (16/5/2019).

Dari informasi yang dihimpun, dokter Ani Hasibuan akan dimintai keterangan kasus dugaan tindak pidana menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan (SARA) dan/atau menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong sebagaimana kontens yang terdapat di portal berita. Terkait hal tersebut, polisi membenarkan adanya pemanggilan ini.

Dokter Ani Hasibuan diminta untuk hadir dalam pemeriksaan pada Jumat, 17 Mei 2019 pukul 10.00 WIB. Ia diarahkan untuk bertemu Kasubdit III Sumdaling Ditreskrimsus Polda Metro Jaya AKBP Ganis Setyaningrum.

Kemudian, berdasarkan surat itu, dokter Ani Hasibuan diduga melanggar Pasal 28 ayat (2) Jo Pasal 35 Jo Pasal 45 ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE dan/atau Pasal 14 dan/atau Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 Tentang Peraturan Hukum Pidana Jo Pasal 55 Ayat (1) Jo Pasal 56 KUHP.

Diketahui, Dokter Ani Hasibuan merupakan salah satu orang yang vokal mendesak pengusutan misteri kematian ratusan petugas KPPS.

Dokter Ani Hasibuan kemudian menjelaskan bahwa kondisi lelah tidak menyebabkan kematian, melainkan paling parah adalah pingsan.

Dia juga mengatakan, beban kerja petugas KPPS tidak menyebabkan kelelahan yang berlebihan. Menurutnya, bahkan para dokter yang sangat sibuk bekerja tidak ada yang meninggal.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini