Rusuh di Tanah Abang, TNI Ikut Turun Tangan

Massa yang rusuh sebelumnya sempat membakar sepeda motor hingga merusak dan menjarah warung

Suara.Com
Bangun Santoso | Fakhri Fuadi Muflih
Rusuh di Tanah Abang, TNI Ikut Turun Tangan
Massa melakukan perlawanan ke arah petugas di depan kantor Bawaslu di kawasan Thamrin, Jakarta, Selasa (21/5). [ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja]

Suara.com - Kerusuhan usai aksi demonstrasi di gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) terjadi di sejumlah lokasi di Jakarta. Jalan Wahid Hasyim arah Tanah Abang menjadi salah satu lokasi dengan kerusuhan parah.

Tak hanya personel kepolisian, pasukan TNI ikut dikerahkan untuk mengendalikan massa yang mengamuk. Pantauan suara.com, Rabu (22/5/2019) dini hari, pasukan TNI berada di barisan paling belakang sebagai pasukan huru-hara.

Lalu di depannya berjaga pasukan Brimob yang melakukan pengamanan berpakain lengkap dengan tameng. Selama kerusuhan pasukan Brimob melemparkan gas air mata, petasan, hingga senapan laras panjang.

Mobil water cannon dan pemadam kebakaran juga ikut diturunkan. Sementara TNI bersiaga jika massa rusuh melakukan penyerangan secara frontal.

Diketahui, massa yang anarkis membakar apa saja yang ditemui di jalanan. Mereka bahkan terlihat membakar motor hingga merusak dan menjarah warung.

Motor yang dibakar adalah motor yang sempat ditinggalkan massa saat dipukul mundur polisi. Massa berbuat anarkis setelah sebelumnya polisi meninggalkan lokasi depan Pasar Jaya, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Setelah memukul mundur massa, polisi memutuskan untuk kembali ke kantor Bawaslu pukul 04.15 WIB. Mereka memutuskan untuk sahur bersama.

Sebelumnya, polisi sempat mundur hingga sekitar 500 meter dari perempatan depan Pasar Jaya, Tanah Abang. Massa rusuh justru terus bertambah bersamaan dengan mundurnya polisi.

Setelah itu massa hanya melempari polisi dengan batu dan petasan. Sementara polisi juga melempari massa dengan petasan dan gas air mata.

Sekitar 30 menit, akhirnya polisi mengerahkan pasukan penuh. Polisi bermotor dan mobil water cannon juga ikut maju bersama personel Brimob bertameng.

Sambil memukul mundur massa, Polisi memadamkan api dari benda-benda yang dibakar massa. Suasana di Jalan Wahid Hasyim dipenuhi asap dan gas air mata.

Kericuhan di daerah Tanah Abang pasca aksi demonstrasi di Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) masih terus berlanjut. Massa menembaki polisi dengan petasan dan melempar batu.

Kericuhan usai demonstrasi menolak hasil rekapitulasi penghitungan suara oleh KPU semakin meluas, Rabu (22/5/2019). Berdasarkan informasi yang dihimpun, terjadi juga kerusuhan di Jalan Sabang, Jakarta Pusat.

Api berkobar di kawasan Pasar Tanah Abang. Pendemo Bawaslu bakar semua benda yang ditemui di lokasi.

Massa bahkan membakar benda-benda sekitar untuk melawan polisi. Kepolisian terus memukul mundur massa perusuh. Namun massa tersebut belum juga membubarkan diri.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini