Tak Percaya Mau Bunuh Wiranto Cs, Rektor UIC: Kivlan Zen Jenderal Idealis

Sebab, Musni menilai Kivlan Zen tidak memiliki kekuasaan

Suara.Com
Agung Sandy Lesmana
Tak Percaya Mau Bunuh Wiranto Cs, Rektor UIC: Kivlan Zen Jenderal Idealis
Mayor Jenderal TNI (Purn) Kivlan Zen saat tiba di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (29/5). [Suara.com/Arief Hermawan P]

Suara.com - Rektor Universitas Ibnu Chaldun (UIC), Musni Umar merasa tidak percaya Mantan Kepala Staf Komando Strategis Angkatan Darat (Kas Kostrad), Mayjen TNI Purn Kivlan Zen menjadi dalang pembunuhan empat tokoh nasional. Sebab, Musni menilai Kivlan Zen tidak memiliki kekuasaan.

Hal itu dikatakan Musni lewat akun Twitter pribadinya @musniumar. Merasa mengenal baik Kilvan Zen, Musni menyebut Kivlan Zen merupakan jenderal purnawirawan yang memiliki idealis yang tinggi dan cinta terhadap NKRI.

Cuitan Musni Umar. (Twitter)
Cuitan Musni Umar. (Twitter)

"Mayjen TNI Purn Kivlan Zen, teman baik walau jarang bertemu. Saya tidak percaya dia mau membunuh para pejabat dan melakukan makar. Pakai apa? Beliau tidak punya kekuasaan, tidak banyak uang karena bukan pengusaha. Bukan pimimpin Ormas. Hanya Jenderal Purn idealis, cinta negerinya dan anti komunis," kicau Musni seperti dikutip SUARA.COM, Rabu (12/6/2019).

Diketahui, Kilvan Zen telah mendekam di Rumah Tahanan Militer, Guntur, Jakarta Selatan setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus kepemilikan senjata api ilegal. Tak hanya itu, Kivlan juga sudah berstatus tersangka dalam kasus dugaan makar. 

Sebelumnya, Kivlan Zen disebut-sebut memberikan perintah langsung kepada para tersangka penyelundupan senjata sekaligus berencana membunuh 4 pejabat negara dan 1 pemimpin lembaga survei.

Irfansyah, salah satu tersangka membeberkan pertemuannya dengan Kivlan Zein setelah penyelenggaran Pemilu 2019 di parkiran Masjid Raya Pondok Indah pada medio April lalu.

"Keesokan harinya saya mengajak Yusuf untuk bertemu Pak Kivlan Zen ke Masjid Pondok Indah. Kita berangkat sekira jam 13.00 WIB mengendarai mobil Yusuf, Ertiga," kata Irfansyah melalui siaran video yang diputar di Kemenkopolhukam, Selasa (11/6/2019).

Terkait perecanaan pembunuhan itu, kata dia, Kivlan menyodorkan telepon selulernya yang berisi foto wajah Yunarto. Dalam pertemuan itu, Irfansyah diminta untuk menelisik alamat kantor Yunarto di kawasan Cisanggiri III, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Kilvan, kata dia memintanya untuk mengintai aktivitas Yunarto melalui foto dan video.

"Lalu Pak Kivlan keluarkan HP dan menunjukkan alamat serta foto Pak Yunarto lembaga quick count, dan Pak Kivlan berkata pada saya coba kamu cek alamat ini, nanti kamu foto dan videokan. Siap saya bilang," kata dia.

"Lalu beliau berkata lagi, nanti saya kasih uang operasional Rp 5 juta untuk bensin, makan dan uang kendaraan. Lalu saya bilang, siap pak," sambungnya.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini