Dikuak Bobby The Cat, Sambutan Istimewa untuk Prabowo di Yordania

Kisah itu diambil dari buku memoar Prabowo yang penebitannya ditangguhkan.

Suara.Com
Rendy Adrikni Sadikin
Dikuak Bobby The Cat, Sambutan Istimewa untuk Prabowo di Yordania
Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) dan Sandiaga Uno menyapa wartawan usai memberikan keterangan pers terkait putusan MK tentang perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) Pilpres 2019 di kediaman Prabowo, Jakarta Selatan, Kamis (27/6). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Suara.com - Sebuah akun jejaring sosial Instagram mengatasnamakan Bobby The Cat, kucing yang diadopsi Prabowo Subianto, mengungkap kisah majikannya diistimewakan di Yordania.

Menurut admin akun Instagram @bobbythek4t, kisah pada tahun 1998 tersebut dimuat di buku memoar Prabowo Subianto. Namun, penerbitannya ditangguhkan pada 2009.

Ketika itu, dia diundang oleh Pangeran Abdullah yang dikenal sebagai Raja Abdullah II setelah naik tahta. Sosok tersebut diklaim sebagai sahabat karib Prabowo Subianto.

Admin tersebut membeberkan kisah Prabowo Subianto setelah diklaim mengalami pembunuhan karakter dari lawan politik maupun media massa setelah pecah kerusuhan Mei 1998.

Berikut kisahnya seperti dikutip SUARA.com dari unggahan akun @bobbythek4t, Jumat (12/7/2019):

Character assasination terhadap Prabowo memang sangat luar biasa. Tak ada hari tanpa cemoohan di media massa. Serangan bertubi-tubi oleh lawan-lawan politiknya, tidak membuat Prabowo kehilangan kendali.

Ia merenung, melihat masa depan, tidak ada lagi tempat bagi dirinya di TNI, institusi yang sangat dia cintai. Lalu datanglah telepon dari sahabat karibnya, Pangeran Abdullah (kemudian dikenal sebagai Raja Abdullah II setelah naik tahta). Rupanya sahabat karibnya semasa pendidikan militer di Fort Bragg, Amerika Serikat tersebut mencermati perkembangan politik di Jakarta.

Pangeran Abdullah melihat Prabowo sedang dijadikan sasaran politik oleh lawan-lawannya. Ketika mendengar Prabowo dicopot dari jabatannya, Raja Abdullah menawarkan pesawat apabila diperlukan sewaktu-waktu Pangeran Abdullah mengatakan pada Prabowo bahwa ia akan disambut di Amman kapanpun.

Suatu hari kemudian Prabowo terbang menuju Jordania, persinggahan yang baru. Ia telah memberitahukan bahwa dirinya sedang dalam proses menjelang pensiun dari militer.

Kemudian, ketika sedang berada di hotelnya di Amman, Prabowo mendapatkan pesan resmi yang menyatakan bahwa ia diundang ke Markas Angkatan Bersenjata Jordania.

Pangeran Abdullah akan menerimanya sore hari, dan akan ada penjemputan di hotel. Prabowo menggunakan pakaian sipil. Dia sudah pernah mengunjungi markas tersebut, namun ia merasa bukan lagi perwira.

Tiba di pintu gerbang, ia melihat barisan pasukan ganda membentuk penjagaan kehormatan. Prabowo yakin bahwa ada tamu lain, dia lalu keluar dari mobil dan menuju pintu samping.

Segera, dua perwira berseragam mendatanginya, "Tidak Jendral, tidak. Anda harus lewat jalan ini untuk inspeksi pengawal!" Terkejut dan merasa haru serta terhormat, Prabowo memeriksa barisan Pasukan Bedouin yang mengesankan itu, hanya berbaju sipil.

Pangeran Abdullah kemudian datang menyambut dan sambil memberikan hormat militer mengatakan "Bagi kami, Anda tetap seorang Jendral." Sambil tersenyum dan tertawa ringan.

Postingan Bobby The Cat. [Instagram]
Postingan Bobby The Cat. [Instagram]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini