Detik-detik Ratusan Siswa Baru Dievakuasi Saat Gempa Bali Mengguncang

Saat gempa terjadi, ratusan siswa baru di SMPN 6 Mataram tengah mengikuti masa pengenalan lingkungan sekolah atau MPLS

Suara.Com
Bangun Santoso
Detik-detik Ratusan Siswa Baru Dievakuasi Saat Gempa Bali Mengguncang
Ilustrasi gempa. (Shutterstock)

Suara.com - Ratusan siswa di SMPN 6 Mataram, Nusa Tenggara Barat, dievakuasi ke halaman depan gedung sekolah karena getaran gempa berkekuatan 6.0 Skala Richter (SR) (direvisi menjadi 5,8 SR) yang berpusat di Bali, Selasa (16/7) pagi yang terasa hingga ke Lombok.

Wakil Kepala SMPN 6 Mataram Sujudin yang dikonfirmasi mengatakan, saat gempa terjadi 300 lebih siswa baru sedang melaksanakan kegiatan masa pengenalan lingkungan sekolah (MPLS), sedang melakukan kegiatan baris berbaris yang dipandu oleh aparat TNI/Polri.

"Jadi saat gempa hanya sebagian mereka yang merasakan, tetapi semua guru yang berada di ruangan berhamburan keluar sehingga anak-anak ikut lari," kata Sujudin yang juga menjadi Plt Kepala Sekolah SMPN 6 Mataram.

Namun demikian, aparat dari TNI/Polri berhasil menenangkan siswa dan memutuskan untuk melanjutkan kegiatan di halaman depan sekolah yang lebih representatif dan menjadi titik kumpul bencana.

"Kalau di halaman belakang kita khawatir karena berada di tengah-tengah gedung sekolah berlantai tiga. Jadi kami putuskan siswa dievakuasi ke halaman depan," katanya seperti dilansir Antara, Selasa.

Beberapa menit setelah gempa terjadi, katanya, banyak orang tua yang datang ingin menjemput putra/putrinya, namun dengan melihat kondisi anak-anak sudah tenang, satu persatu para orang tua meninggalkan sekolah.

"Kita tidak menyuruh orang tua pulang, tetapi mereka pergi sendiri karena melihat kondisi anak-anak sudah tenang," ujarnya.

Karenanya, lanjut Sujudin, proses kegiatan MPLS hari ini tetap berlanjut sampai jadwal yang ditetapkan yakni pukul 12.30 WITA, dan tidak ada siswa yang dipulangkan karena dikhawatirkan kalau dipulangkan bisa lebih menambah kekhawatiran orang tua.

Untuk itulah, para guru dan pemateri berusaha membuat siswa setenang mungkin dan fokus mengikuti kegiatan MPLS, dengan jadwal untuk kelompok satu baris berbaris dan kelompok dua edukasi tentang tertib berlalu lintas dan Napza.

Untuk kelompok baris berbaris, kegiatan dipusatkan di lapangan Taman Bumi Gora yang berada tepat di depan SMPN 6 Mataram, sedangkan kelompok dua melanjutkan kegiatan di halaman depan sekolah.

"Semoga tidak ada gempa susulan," ujarnya.

Kondisi serupa juga terjadi di SMPN 2 dan SMPN 15 Mataram, dimana siswa baru tetap melaksanakan kegiatan MPLS sesuai jadwal, namun dilaksanakan di luar gedung sekolah.

Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika menyebutkan gempa berkekuatan 5,8 SR itu terjadi pada 07:18:36 WIB.

Lokasi 9.11 Lintang Selatan dan 114.54 Bujur Timur atau 83 kilometer Barat Daya Nusa Dua Bali. Dengan kedalaman 68 kilometer dan tidak berpotensi tsunami.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini