Indonesia Kapitalis yang Liberal, Rektor Ibnu Chaldun: Surya Paloh Jujur

"Buat jargon saya Pancasila saya Indonesia tapi tidak diamalkan dalam berbangsa dan bernegara," kata Musni

Suara.Com
Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Indonesia Kapitalis yang Liberal, Rektor Ibnu Chaldun: Surya Paloh Jujur
Rektor Universitas Ibnu Chaldun Jakarta Musni Umar (Twitter)

Suara.com - Rektor Universitas Ibnu Chaldun, Musni Umar mengapresiasi pernyataan dari Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh yang menyebut sistem bernegara Indonesia menganut sistem kapitalis yang liberal.

Musni melalui akun Twitter @musniumar menilai apa yang dikatakan oleh Surya Paloh merupakan pernyataan jujur dan terbuka. Ia sendiri mengatakan para ilmuwan tak berani mengkritik ihwal sistem bernegara Indonesia semisal yang dikatakan Surya Paloh.

"Saya apresiasi pernyataan jujur dan terbuka Surya Paloh: Indonesia kini, negara kapitalis yang liberal. Ilmuan takut kritik karena Pancasila sekarang dijadikan alat pukul ke yang kritis - lawan politik,"

Musni kemudian juga mengkritik pernyataan 'saya Pancasila dan saya Indonesia' hanya menjadi jargon semata. Karena kenyataan di lapangan ucapan tersebut tidak diterapkan.

"Buat jargon saya Pancasila saya Indonesia tapi tidak diamalkan dalam berbangsa dan bernegara," kata Musni.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebutkan sistem bernegara Indonesia menganut sistem kapitalis yang liberal. Kata dia sebenarnya Indonesia malu-malu kucing untuk mendeklarasikan sebagai negara kapitalis yang liberal.

Surya Paloh mengatakan itu saat memberikan kuliah umum di Kampus Universitas Indonesia, Salemba, Jakarta Pusat, yang bertajuk "Tantangan Bangsa Indonesia Kini dan Masa Depan".

"Ketika kita berkompetisi (Pilpres dan Pilkada), wani piro. Saya enggak tahu lembaga pengkajian UI ini sudah mengkaji wani piro itu saya nggak tahu, praktiknya yang saya tahu money is power, bukan akhlak, bukan kepribadian, bukan attitude, bukan juga ilmu pengetahuan. Above all, money is power," kata Surya Paloh, di Jakarta, Rabu.

"Kita ini malu-malu kucing untuk mendeklarasikan Indonesia hari ini adalah negara kapitalis, yang liberal, itulah Indonesia hari ini," jelas Paloh.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini