Zakir Naik Diusir Warga Malaysia karena Serukan Pengusiran Etnis China

Cukup, sudah cukup, Zakir Naik harus diusir pergi dari Malaysia! kata Syed Saddiq Abdul Rahman, Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia.

Suara.Com
Reza Gunadha
Zakir Naik Diusir Warga Malaysia karena Serukan Pengusiran Etnis China
Pengkhotbah sekaligus tersangka penipuan India, Zakir Naik di Jakarta, Jumat (31/3).

Suara.com - Zakir Naik, Pengkhotbah asal India, memicu kemarahan warga Malaysia yang notabene merupakan negara tempat persembunyiannya setelah menjadi tersangka kasus penipuan dan pencucian uang.

Warga Malaysia mengecam pseudo-saintis (orang yang berlagak sebagai ilmuwan) tersebut karena menyarankan semua etnis China diusir dari Negeri Jiran tersebut.

Tak hanya warga Malaysia, pemerintah setempat juga mengecam dan tengah mempertimbangkan membatalkan  izin tinggal Zakir Naik di negara tersebut.

Pada hari Rabu (14/8/2019), empat menteri menyarankan kepada Perdana Menteri Mahathir Mohamad dalam rapat kabinet untuk mendeportasi Zakir Naik karena seruan rasialisnya tersebut.

"Kami telah menyatakan posisi kami bahwa tindakan harus diambil: Zakir Naik seharusnya tidak lagi diizinkan untuk tetap berada di Malaysia," kata Menteri Komunikasi dan Multimedia Gobind Singh Deo.

Sementara Menteri Sumber daya Manusia Malaysia M Mulasegaran menegaskan, “Kami sudah menyarankan perdana menteri untuk mengusir orang itu.”

"Perdana Menteri telah memperhatikan kekhawatiran kami. Kami menyerahkan kepadanya untuk mempertimbangkan posisi dan memutuskan secepat mungkin apa yang akan dilakukan untuk menangani masalah tersebut," kata keduanya dalam pernyataan resmi.

Sumber yang didapat Al Jazeera yang mengetahui tentang rapat kabinet itu mengatakan PM Mahathir sudah menegaskan, “Akan menyelesaikan masalah itu.”

Zakir Naik, yang diberikan izin tinggal permanen di Malaysia oleh pemerintah sebelumnya, telah tinggal di negara itu selama tiga tahun terakhir.

Dia memicu protes publik atas komentarnya baru-baru ini, bahwa umat Hindu di negara Asia Tenggara memiliki "hak 100 kali lebih banyak" daripada minoritas Muslim di India, dan bahwa mereka mendukung "perdana menteri India dan bukan perdana menteri Malaysia".

'Sudah cukup'

Naik juga membidik komunitas Tionghoa di negara itu, ketika menyerukan agar etnis China di Malaysia angkat kaki keluar negeri.

Zakir tanpa malu menyebut etnis China di Malaysia adalah “tamu”.

"Kamu tahu, seseorang memanggilku tamu. Jadi aku berkata, sebelum aku, orang Cina adalah tamu. Jika kamu ingin tamu baru pergi dulu, minta tamu lama untuk kembali," kata Naik.

"Orang Cina tidak dilahirkan di sini, kebanyakan dari mereka. Mungkin generasi baru, ya," kata Naik dalam sebuah forum di negara balian Kelantan, 8 Agustus.

Setelah seruan rasialis itu, warga Malaysia marah dan melancarkan protes publik. Melalui media sosial, mereka menyuarakan agar Zakir Naik diusir dari Malaysia.

Menteri termuda Malaysia, Syed Saddiq Abdul Rahman, mendukung protes publik tersebut agar Zakir Naik dideportasi dan dipenjara di India.

”Cukup, sudah cukup, Zakir Naik harus diusir pergi dari Malaysia!” kata Syed Saddiq Abdul Rahman.

"Saya tahu banyak orang Cina dan India yang rela mati untuk negara ini yang mereka cintai. Sungguh konyol bahkan untuk berpikir bahwa sesama warga Malaysia adalah tamu saya," kata Syed Saddiq, yang menjabat Menteri Pemuda dan Olah Raga.

"Mereka (etnis China) adalah keluarga saya, demi Tuhan. Cukup sudah. Zakir Naik harus diusir," tegasnya lagi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini