Paksa Tunawisma Bekerja dan Mengemis,12 Pimpinan Gereja Ditangkap Polisi

Para pemimpin gereja di California itu menghadapi tuntutan atas tuduhan konspirasi, kerja paksa, mendokumentasikan perbudakan dan penipuan

Suara.Com
Bangun Santoso
Paksa Tunawisma Bekerja dan Mengemis,12 Pimpinan Gereja Ditangkap Polisi
Ilustrasi garis polisi. (Shutterstocks)

Suara.com - Dua belas pemimpin sebuah gereja yang berbasis di California Selatan telah ditangkap dengan tuduhan memaksa puluhan tunawisma untuk kerja paksa, menawan dan memaksa mereka untuk mengemis berjam-jam dalam sehari guna mengumpulkan uang bagi para pengawas mereka.

Semua korban dibebaskan sejak seorang gadis remaja melarikan diri tahun lalu dan memperingatkan pihak berwenang, bahwa pada dasarnya jaminan kesejahteraan sosial mereka juga dirampok ketika mereka ditahan di luar kehendak, menurut jaksa federal.

Para terdakwa, termasuk mantan pendeta Imperial Valley Ministries, ditahan pada Selasa di El Centro, California, tempat gereja itu bermarkas, serta di San Diego dan Brownsville, Texas, kata jaksa penuntut.

Sebuah dakwaan yang diajukan di Pengadilan Distrik AS di San Diego dan dibuka pada hari Selasa menuntut para pejabat gereja dengan tuduhan konspirasi, kerja paksa, mendokumentasikan perbudakan, dan penipuan.

Permohonan tidak bersalah diajukan untuk semua terdakwa pada hari Selasa atas dakwaan mereka, Christopher Tenorio, asisten Jaksa AS yang menangani kasus itu, mengatakan kepada Reuters, Rabu. Paling tidak lima dari mereka adalah warga negara Meksiko, katanya.

Pengacara A. Brewer Robert AS menyebut kasus itu "penuntutan perdagangan tenaga kerja paling signifikan" untuk muncul di distrik selatan California dalam beberapa tahun.

"Surat dakwaan tersebut menuduh penyalahgunaan kekuasaan oleh pejabat gereja yang mengerikan, memangsa para tunawisma yang rentan dengan janji-janji tempat tidur dan makanan hangat," kata Brewer dalam sebuah pernyataan.

"Para korban ini ditawan, dilucuti sarana keuangan mereka yang sederhana, identifikasi mereka, kebebasan mereka dan harga diri mereka."

Kasus tersebut mencakup kegiatan di gereja non-denominasional dari 2013 hingga 2018, kata Tenorio.

Tidak ada komentar segera dari kementerian, yang menurut jaksa telah membuka sekitar 30 gereja afiliasi di seluruh Amerika Serikat dan Meksiko dengan tujuan yang dinyatakan untuk "memulihkan" pecandu narkoba di rumah-rumah kelompok rehabilitasi berbasis agama.

Seorang pria yang menjawab telepon untuk kementerian tanpa menyebutkan namanya mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu: "Kami tidak memberikan wawancara, tetapi kami akan memposting sesuatu dalam beberapa hari di situs web kami."

Menurut dakwaan, para korban terpikat untuk bergabung dengan fasilitas rehabilitasi dengan tawaran makanan dan tempat tinggal gratis, dan janji palsu tentang cara untuk akhirnya kembali ke rumah.

Para pemimpin gereja, kata surat dakwaan itu, membuat para korban dikurung di dalam rumah-rumah kelompok pada malam hari di balik pintu-pintu terkunci yang diamankan dengan gembok dan jendela-jendela dipaku rapat di beberapa properti.

Operator juga menyita SIM pengemudi dan dokumen identifikasi lainnya, dan memaksa mereka untuk menyerahkan jaminan kesejahteraan mereka. Bahan bacaan dibatasi untuk Alkitab, dan para korban diancam dengan "disiplin" jika melanggar aturan apa pun, termasuk "tidak membahas hal-hal dunia," duga jaksa.

Dalam beberapa contoh, dakwaan mengatakan, para korban dipaksa untuk tetap dan terus mengemis demi keuntungan finansial para pemimpin gereja dengan ancaman bahwa anak-anak mereka akan diambil dari mereka atau orang-orang yang dicintai akan menolak mereka.

Menahan makanan adalah hukuman lain yang diduga dihadapi korban. Beberapa tidak mendapat perawatan medis, kata dakwaan tersebut. (Antara/Reuters)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini