Presiden Turki Ancam Eropa, Akan Kirim 3,6 Juta Pengungsi

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengancam Eropa jika serangan militernya disebut invasi.

Suara.Com
Arsito Hidayatullah | Rifan Aditya
Presiden Turki Ancam Eropa, Akan Kirim 3,6 Juta Pengungsi
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. [AFP]

Suara.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memberikan ancaman kepada Eropa jika serangan militer ke Suriah yang dilakukannya dianggap pendudukan.

Dalam pidato di depan parlemen baru-baru ini, Erdogan menyebut akan mengirim 3,6 juta pengungsi ke Eropa jika langkahnya didefinisikan sebagai invasi.

"Hei EU (Uni Eropa), sadar. Saya mengatakannya lagi: jika kalian mencoba menyebut operasi kami di sana (Suriah) sebagai invasi, tugas kami sederhana: kami akan membuka pintu dan mengirim 3,6 juta migran kepada kalian,"kata Erdogan.

Dilansir dari Dailymail, Presiden Turki menyebut serangan militer ke Suriah telah menewaskan 109 teroris. Kementerian Pertahanan Turki juga mengumumkan dua desa perbatasan telah dibersihkan dari teror yang merujuk pada para pejuang Kurdi.

Invasi ini telah banyak dikutuk di seluruh dunia. Para pemimpin Eropa dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah memperingatkan Erdogan atas serangan militernya.

Menurut mereka, tindakan Erdogan dapat memperburuk penderitaan di wilayah yang dilanda perang dan memungkinkan ISIS untuk berkembang. Padahal pasukan Kurdi yang didukung AS diklaim telah menggulingkan para jihadis ISIS awal tahun ini.

Sementara itu, otoritas Kurdi mengklaim telah terjadi penembakan pada Rabu malam di sebuah penjara yang menahan para pejuang ISIS. Mereka menyebut ini adalah upaya yang jelas untuk membantu pejuan ISIS melarikan diri.

"Serangan terhadap penjara-penjara yang menahan para teroris ISIS ini akan menimbulkan bencana yang konsekuensinya mungkin tidak akan bisa ditangani oleh dunia nanti," begitu bunyi pernyataan tersebut.

Rabu malam, pasukan komando Turki bergerak melawan milisi Kurdi setelah artileri dan angkatan udara menghantam Suriah utara dengan rentetan penembakan dan mengirim ribuan orang melarikan diri.

Turki telah lama memandang pasukan Kurdi yang berbasis di Suriah sebagai teroris. Mereka telah berulang kali mengancam melakukan serangan terhadap pejuang Kurdi di Suriah yang didukung AS.

Ankara mengklaim ada hubungan antara pejuang Kurdi Suriah dengan gerilyawan Kurdi yang beroperasi di perbatasan Turki. Serangan militer Turki ini dilakukan setelah pasukan AS ditarik dari Suriah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini