Senin, 18 Juni 2018

Mudik Lewat Tol Baru? Perhatikan POWER Agar Selamat

Agar aman saat menyetir waktu mudik, perhatikan cross wind dan POWER.

Suara.Com
RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Pembangunan jalan tol baru oleh Kementerian PUPR [Dok Kementerian PUPR].
Pembangunan jalan tol baru oleh Kementerian PUPR [Dok Kementerian PUPR].

Suara.com - Menyambut Mudik Lebaran 2018, tak sedikit pemudik memilih menyetir sendiri ke kampung halaman. Mudik menggunakan mobil pribadi harus ekstra waspada. Terlebih bila menggunakan jalan tol baru dengan jarak tempuh yang cukup panjang.

Menurut Rifat Sungkar, Pereli Nasional dan Duta Keselamatan Transportasi Darat, untuk melalui jalan tol baru lagi panjang ini mesti memperhatikan beberapa hal.

Terlebih karena jalur yang dilalui ini belum familiar, sehingga membatasi kecepatan sangatlah dibutuhkan demi menghindari hal yang tidak terlihat oleh mata.

"Hal yang paling bahaya dari jalur baru tentang hal yang tidak kelihatan adalah angin samping atau cross wind," ujar Rifat, di Jakarta, Selasa (12/6/2018). 

Rifat menjelaskan, angin samping tanpa disadari banyak menyebabkan kecelakaan. Pasalnya pengemudi tidak mendapat peringatan ketika angin samping tiba-tiba menerpa mobil dengan kencang.  

"Di sini pasti pengemudi tidak bisa antisipasi, terutama bila kapasitas muatnya penuh. Dan yang menyebabkan kecelakaan biasanya bukan reaksi pertama pengemudi, namun reaksi kedua, di mana mobil menjadi  oleng, terbanting ke kanan namun terbalik ke kiri," paparnya.

Jadi kuncinya, menurut Rifat, time management yang baik akan sangat membantu pengemudi.

Selain itu, untuk keamanan yang lebik baik perhatikan 'POWER', yakni Paper (kertas/surat-surat), Oil (oli/BBM), Water (air), Electrical (sistem kelistrikan) dan Rubber (bagian mobil yang berbahan karet).

"Jadi saat mudik pokoknya persiapkan POWER agar lebih aman. Itu hal paling utama saat mudik dengan kendaraan pribadi," pungkas Rifat.
 

Terpopuler

Terkini