Kamis, 24 Januari 2019

Pengakuan Richard Hammond: Risiko Kerja, Tabrakan Sampai Koma

Ia ngetop di acara BBC's Top Gear, dan pernah celaka hilang kesadaran dua minggu!

Suara.Com
RR Ukirsari Manggalani
Pengakuan Richard Hammond: Risiko Kerja, Tabrakan Sampai Koma
Richard Hammond saat tampil sebagai pembicara dalam Warsaw Motor Show 2018 [Shutterstock].

Suara.com - Masih ingat Richard Hammond ? Satu dari trio presenter Top Gear , sebuah acara otomotif keren yang ditayangkan berkala oleh BBC . Bersama Jeremy Clarkson, dan James May, Hammond yang berpostur paling mungil adalah tester penjajal begitu banyak tunggangan seksi lagi berkecepatan tinggi. Dipadu shooting di luar dan luar negeri. Pendek kata sebuah pekerjaan impian .

Akan tetapi, risiko pekerjaan tetaplah ada. Bahaya mengintip, dan paduan antara kecepatan serta adrenalin menjadikan hal yang tampak wah di mata penonton menjadi "ngeri-ngeri sedap"  dalam pandangan Hammond.

"Tahun depan, saya genap berusia setengah abad," demikian papar presenter itu, seperti dikutip dari Evening Standard.

"Saya melakukan pekerjaan ini demi keluarga, sehingga selalu mencoba menjadi driver yang berhati-hati, termasuk saat melakukan pekerjaan berisiko tinggi. Apalagi kalau mengingat di rumah ada seorang istri dan dua anak perempuan remaja yang menunggu saya pulang," tandasnya.

Ada sebuah kesadaran muncul dari diri Richard Hammond, yang kini menjadi salah satu pembawa acara otomotif Grand Tour bersama Clarkson dan May itu. Diakuinya bahwa menjelang usianya yang ke-50 ini, ia telah begitu banyak "terlibat" dalam kecelakaan tingkat tinggi. Sebuah hal yang mungkin tidak diketahui oleh fans atau para pemirsanya.

Ia pun berbagi kisah, tentang salah satu tabrakan paling parah yang pernah dialami. Yaitu pada 2006, saat terhempas dengan mobil bertenaga jet dalam kecepatan 515 km per jam di lapangan terbang Elvington, York, Midlands, Inggris.

Akibat kejadian maut itu, ia mengalami cedera otak dan koma selama dua minggu.

"Padahal sebelum itu saya sudah berpengalaman menerbangkan helikopter, bahkan bermotor selama 33 tahun," kenang presenter yang muncul sebagai salah satu pembicara pakar otomotif dalam Warsawa Motor Show 2018, Polandia.

"Setelah kejadian itu, saya mengalami masa-masa merasa kapok untuk duduk atau berdiri dekat landas pacu, atau menyaksikan balap drag race di lintasan lurus," imbuhnya.

Buat para penyuka otomotif, Richard Hammond pun wanti-wanti, agar selalu memperhitungkan risiko. Pasalnya, "Kesalahan itu ada, baik yang kita buat sendiri, maupun di luar kendali kita."

Singkatnya, menurut Richard Hammond, unsur safety dan kesadaran diri bahwa dunia otomotif itu berisiko mesti semakin dimengerti dan dipahami.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini