Wah, Lebih dari 300 Ribu Unit Tunggangan BMW Ditarik Kembali!

Kejadian penarikan kembali kendaraan roda empat (R4) BMW ini terjadi di China. Berikut alasannya.

Suara.Com
RR Ukirsari Manggalani
Wah, Lebih dari 300 Ribu Unit Tunggangan BMW Ditarik Kembali!
Logo BMW [Shutterstock].

Suara.com - Perusahaan otomotif Bayerische Motoren Werke (BMW) baru saja melakukan pemanggilan kembali atau dikenal sebagai recall, terhadap lebih dari 300 ribu unit kendaraan roda empat (R4) produksinya. Kejadian ini berlangsung di China.

Sebagaimana dikutip dari kantor berita Antara (20/4/2019) di Beijing, Ibu Kota China, sebanyak 360.001 unit kendaraan R4 produksi BMW dipanggil kembali dari pemiliknya. Persoalannya adalah kerusakan atas kantong udara atau airbag.

"Harus dilakukan penggantian kantong udara yang rusak," demikian pernyataan Badan Regulasi Pemasaran China atau State Administration for Market Regulation (SAMR) yang dikutip media resmi setempat, pada Sabtu (20/4/2019).

Menurut rencana, penarikan kembali atau recall atas kasus airbag ini akan dimulai 30 Agustus 2019, terhadap 272.880 unit R4 BMW yang diproduksi BMW Brilliance Automotive Ltd., periode 2 Januari 2014 - 16 Oktober 2017.

Selain itu, penarikan juga dilakukan terhadap 87.121 unit kendaraan R4 BMW yang diimpor selama periode 5 April 2000 - 21 Februari 2018.

Dan seluruh produk terdampak airbag tadi akan diganti oleh BMW tanpa dikenai beaya sepeser pun alias secara cuma-cuma.

SAMR menyatakan lebih detail bahwa kerusakan pada kantong udara atau airbag berpotensi menyemburkan debris pada saat mengembang sebagai proses mekanis hasil energi tabrakan.

Airbag ini adalah buatan perusahaan Jepang Takata yang kini sudah tutup. Takata didirikan di Jepang pada 1933 dan menutup usahanya pada 2017.

Konsep airbag mutakhir: saat terjadi benturan merobek wadah perlahan dan kantong pun mengembang aman. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].
Konsep airbag mutakhir: saat terjadi benturan merobek wadah perlahan dan kantong pun mengembang aman. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].

Secara kronologis, bisa dipaparkan bahwa awalnya, perusahaan kantong udara R4 menggunakan zat berupa senyawa kimia sodium azide. Lalu pada 1998, Takata melaporkan penemuan zat baru yang lebih aman, yaitu tetrazole, terdiri dari senyawa nitrogen dan karbon. Sayangnya, karena pembuatan tetrazole memakan biaya produksi tinggi, produsen airbag ini mengambil solusi yang lebih ekonomis. Yaitu menggunakan amonium nitrat.

Namun, rupanya airbag buatan Takata yang mengandung amonium nitrat malahan sangat berbahaya. Airbag ini memiliki inflator berpotensi meledak terlalu keras sehingga membahayakan nyawa manusia yang mestinya dilindungi.

Amonium nitrat sendiri adalah senyawa kimia berupa garam nitrat dari kation amonium. Disebutkan bahwa amonium nitrat atau NH4NO3 juga banyak digunakan sebagai bahan dasar pembuatan pupuk.

Namun zat ini juga memiliki fungsi lain, yaitu sebagai campuran bahan peledak. Sekitar 80 persen bahan peledak yang digunakan di Amerika Serikat memakai zat tadi sebagai campurannya. Itulah alasan mengapa airbag buatan Takata berpotensi bisa meledak.

Dilansir dari Popular Science, dalam kasus Takata, ada banyak penyebab mengapa sebuah kantong udara bisa meledak. Di antaranya adalah terpapar panas yang tinggi dan kelembapan di wilayah tertentu selama bertahun-tahun.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini