Perhatikan: 4 Masalah Mengintai Jika Telat Ganti Oli Mesin

Usai mudik dan balik Lebaran 2019, ayo tengok kembali kondisi pelumas alias oli mesin mobil.

Suara.Com
RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Perhatikan: 4 Masalah Mengintai Jika Telat Ganti Oli Mesin
Ilustrasi mengisi oli mesin mobil [Shutterstock].

Suara.com - Peristiwa mudik dan balik Lebaran 2019 atau Hari Raya Idul Fitri 1440 Hijriah yang melibatkan mobil alias tunggangan kesayangan mesti diantisipasi. Antar ke bengkel dan bersama teknisi silakan mencari tahu, adakah komponen dan bagian penting dari operasionalnya perlu diganti.

Pelumas adalah "darah" bagi dapur pacu atau mesin [Shutterstock]
Pelumas adalah "darah" bagi dapur pacu atau mesin [Shutterstock]

Masuk dalam kelompok ini adalah pelumas alias oli mesin. Ibarat kata, oli adalah aliran darah bagi jantung atau dapur pacu itu sendiri.

Oli mesin memiliki jangka waktu pakai yang umumnya ditentukan berdasarkan seberapa keras mesin bekerja, dan seberapa sering kendaraan dipakai. Yup, kondisi di atas pemakaian rata-rata ini termasuk arus mudik dan balik Lebaran 2019. Bila pelumas atau oli telat diganti, akan menyebabkan kerusakan pada mesin mobil.

Lalu dampak apa saja yang akan terjadi pada mobil bila lupa mengganti oli mesin?

Mengutip laman Suzuki Indonesia, berikut risiko yang akan dirasakan jika lupa mengganti oli mesin:

1. Overheating

Overheating adalah keadaan di mana suhu mesin mobil mengalami kenaikan dan menjadi sangat panas.

Bila oli mobil tidak diganti, maka fungsi utama oli sebagai pendingin mesin mobil tidak bisa bekerja dengan maksimal. Akibatnya mesin mobil bisa menjadi sangat panas atau overheat.

2. Menurunnya Kualitas Mesin

Oli yang tidak diganti tepat waktu berisiko memberi efek pada kinerja mesin. Oli berfungsi untuk membantu memaksimalkan kinerja mesin.

Oli yang tidak diganti warnanya akan semakin hitam dan kental, sehingga fungsinya sebagai pelumas komponen mesin akan menurun dan berefek pada kinerja mesin yang sudah pasti akan menurun.

3. Bensin Boros

Gesekan antara komponen-komponen mesin akan berkurang karena dibantu oleh oli mobil yang berfungsi sebagai pelumas. Gesekan mesin mobil yang halus bisa membuat performa kerja mobil semakin meningkat dan semakin nyaman untuk dikendarai.

Oli mobil yang tidak diganti, akan menyebabkan yang semakin kuat dan tarikan mesin yang juga terasa semakin berat. Hasilnya, mesin akan memerlukan sumber tenaga tambahan lain yaitu bensin dan hal ini sudah pasti akan berpengaruh pada konsumsi bahan bakar yang menjadi lebih boros.

4. Rusaknya Komponen Mesin

Saat oli mobil sudah lama tidak diganti, otomatis oli mobil sudah terlalu kental dan kotor. Oli yang kental dan kotor inilah yang mengakibatkan rusaknya komponen bagian dalam mesin. Bagian mesin yang terkena biasanya adalah piston, silinder, dan beberapa komponen mesin lainnya.

Oli yang dibiarkan terlalu lama dalam mesin mobil dapat menyebabkan mesin bekerja secara berlebihan, dan berpotensi menimbulkan karat, goresan, dan yang paling parah terbakar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini