Rabu, 19 Desember 2018

Cara Baru Tingkatkan Pelayanan Hotel Lewat Teknologi

Bagaimana tingkatkan pelayanan hotel berbasis teknologi?

Suara.Com
Silfa Humairah Utami | Vessy Dwirika Frizona
Ilustrasi tingkatkan pelayanan hotel berbasis teknologi. (Shutterstock)
Ilustrasi tingkatkan pelayanan hotel berbasis teknologi. (Shutterstock)

Suara.com - Semaksimal apa pun pelayanan yang disediakan hotel kepada para tamu, pasti selalu ada kekurangan untuk itu dibutuhkan bantuan teknologi agar pelayanan hotel menjadi lebih baik.

Melalui adopsi teknologi yang dibangun sendiri oleh OYO Hotels, perusahaan ini mampu membantu para mitranya meningkatkan okupansi kamar hingga 90 persen.

Tak hanya membantu meningkatkan okupansi kamar, teknologi OYO Hotels juga membantu pemilik hotel dalam kegiatan operasional sehari-hari. Dengan teknologi, masalah antrian check-in/check-out ketika peak season bisa dikurangi sehingga meningkatkan kepuasan tamu. Selain itu, teknologi juga bisa mengatasi masalah sehari-hari dalam operasional hotel.

"Sejak beroperasi di Indonesia, kami telah bermitra dengan lebih dari 65 hotel dan tingkat okupansi yang mencapai 75 persen. Aplikasi kami telah membantu 22 ribu prosescheck-in dan memuaskan 68 persen tamu. Kami juga melihat waktu penyelesaian staf hotel telah berkurang hampir 25 persen ketika menyelesaikan tugasnya seperti membersihkan ruangan hingga layanan kamar," ujar Country Lead OYO Hotels Indonesia, Rishabh Gupta melalui siaran pers yang diterima Suara.com.

Misalnya, ketika tamu ingin meminta layanan tertentu, biasanya hanya ada satu atau dua petugas hotel yang mengetahuinya dan akan diteruskan ke bagian terkait.

Dengan teknologi, manajer, pengelola hotel, maupun staf hotel lainnya juga bisa mengetahui sedari awal permintaan tamu melalui satu platform dan menghindari terjadinya miscommunication.

Adanya layanan yang terintegrasi dengan dukungan teknologi juga akan membantu mitra hotel untuk bersaing di industri hospitality di Indonesia.

Pasalnya, pada 2017 lalu Perhimpunan Hotel & Restoran Indonesia mencatat ada 290 ribu kamar dari 230 hotel hotel berbintang di Indonesia. Dengan banyaknya pemain di industri ini, pengelola hotel harus mampu menyajikan sesuatu yang berbeda agar tingkat okupansi kamar tetap tinggi, salah satunya dengan memanfaatkan teknologi.

Setiap mitra OYO Hotels mendapatkan akses untuk menggunakan teknologi canggih tersebut, sehingga pengelola maupun manajer hotel bisa mendapatkan kendali penuh dalam operasional sehari-hari, selain juga membantu mengurangi biaya, efisiensi staf, menghemat waktu.

"Sejak hari pertama, kami banyak berinvestasi dalam membangun kapabilitas mendalam dan teknologi yang terdiri lebih dari 20 aplikasi yang kami kembangkan sendiri. Kami telah berinvestasi pada sumber daya teknologi dan saat ini memiliki lebih dari 700 engineer secara global," tambah Rishabh.

Melalui beragam solusi berbasis aplikasi dengan dukungan tim yang terus melakukan pemeriksaan untuk menjaga kualitas, OYO Hotels berharap menciptakan dampak signifikan pada kemajuan terhadap industri hospitality Indonesia, mulai dari pemilik hotel, karyawan hotel, dan tamu yang menginap.

“Sebagai perusahaan jaringan hotel berbasis teknologi pelayanan, kami memiliki tujuan untuk membantu mitra hotel mereka meningkatkan okupansi kamar dan memberdayakan banyak orang melalui lapangan pekerjaan baru, teknologi juga menjadi landasan utama bagi kami untuk memberikan jaminan kualitas terbaik kepada tamu," tutup Rishabh.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini