Mau Jadi Atlet e-Sports Profesional? Syaratnya Cuma Dua

IeSPA akan menggelar liga e-Sports antar mahasiswa sebagai seleksi untuk ke SEA Games 2019.

Suara.Com
Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Mau Jadi Atlet e-Sports Profesional? Syaratnya Cuma Dua
Ilustrasi turnamen e-Sports. [AFP]

Suara.com - Ketua Umum Asosiasi e-Sports Indonesia (IeSPA), Eddy Lim menjabarkan dua syarat utama yang harus dipenuhi seseorang sebelum terjun menjadi atlet e-Sports profesional.

Eddy menyebut e-Sports bukan hanya soal ketangkasan bermain sebuah game. Meski terlihat hanya membutuhkan keahlian jemari tangan, atlet e-Sports disebutnya perlu memerhatikan aspek fisik dan logika.

Atlet e-Sports yang hebat, kata Eddy, harus melatih dua aspek penting itu. Tak hanya harus selalu berlatih memainkan game, tapi juga harus menjaga kondisi fisik dan pikiran.

"Syarat jadi atlet e-Sports itu ada dua. Fisik mesti bagus dan matematika atau logika harus kuat," ujar Eddy Lim saat ditemui Suara.com di kawasan Grogol, Jakarta Barat, beberapa waktu lalu.

Fisik disebut Eddy sangat penting bagi atlet e-Sports karena berhubungan dengan konsentrasi.

Daya tahan fisik yang kuat akan berbanding lurus dengan kekuatan konsentrasi saat pertandingan.

"Fisik harus bagus karena atlet e-Sports membutuhkan konsentrasi yang cukup lama. Agar seorang punya konsentrasi yang lama, hubungannya pasti ke fisik, tak ada yang lain," beber Eddy.

"Atlet harus konsentrasi hingga 1 jam. Jangan habis 15 menit turun, pasti kalah," imbuhnya.

Ketua Umum e-Sports Indonesia (IeSPA), Eddy Lim ditemui di kawasan Grogol, Jakarta Barat, Sabtu (5/1/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]
Ketua Umum e-Sports Indonesia (IeSPA), Eddy Lim ditemui di kawasan Grogol, Jakarta Barat, Sabtu (5/1/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Sementara logika disebut Eddy amat dibutuhkan atlet e-Sports karena semua game sejatinya adalah sistem komputerisasi yang terpola.

Jadi strategi saat bertanding sangat berpengaruh dengan analisis dan logika sang atlet.

"Logika harus kuat karena semua game itu tentang logika. Semua game tentang itu. Nah logika itu belajarnya di matematika dan fisika," ujar Eddy.

"Tapi bukan perlu matematika dan fisika untuk jago jadi atlet e-Sports. Tapi perlu logika yang kuat. Jadi main game dalam waktu 10 jam itu (dengan niat jadi jago) saya pikir bodoh banget. Siapa yang suruh mereka main game 10 jam?" imbuhnya.

IeSPA sendiri saat ini tengah bersiap menggelar turnamen atau liga e-Sports antar mahasiswa bertajuk Indonesia e-Sports League (IEL) University Series pada Februari 2019.

Turnamen yang didukung Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), serta Federasi e-Sports Asia (AeSF) itu akan diajdikan IeSPA sebagai salah satu ajang seleksi nasional (seleknas) menuju SEA Games 2019.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini