Tunggal Putra Melempem di All England 2019, Kinerja Pelatih PBSI Disorot

Dua wakil tunggal putra Pelatnas PBSI, Jonatan Christie dan Anthony SInisuka Ginting, tak mampu melaju lebih dari babak kedua All England 2019.

Suara.Com
Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Tunggal Putra Melempem di All England 2019, Kinerja Pelatih PBSI Disorot
Pebulutangkis tunggal putra Indonesia peraih medali emas Jonatan Christie (kiri) dan peraih medali perunggu Anthony Sinisuka Ginting (kanan) menggigit medali Asian Games 2018, usai upacara penyerahan medali di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). [Antara/INASGOC/Puspa Perwitasari]

Suara.com - Dua wakil yang dibawa PBSI, yakni Jonatan Christie dan Anthony SInisuka Ginting, tak mampu melaju lebih dari babak kedua All England 2019.

Penurunan prestasi dialami skuat tunggal putra Pelatnas PBSI. Setelah meraih gelar juara Asian Games dan China Open 2019, praktis Jonatan Christie cs belum lagi membawa pulang gelar apapun ke Tanah Air.

Kondisi itu pun disoroti legenda bulutangkis Taufik Hidayat. Menurutnya, selain pemain staf pelatih sektor tunggal putra PBSI harus bertanggung jawab dalam masalah ini.

Taufik mengatakan, para pelatih harus banyak belajar, termasuk dari negara-negara lain yang para pemainnya terbukti mampu lebih sukses dari wakil-wakil Indonesia.

"Ya mungkin dari pola permainan, kok tidak ada terobosan baru. Di situ seharusnya pelatih yang harus banyak belajar juga. Cara memberi masukkan ke pemain, metode barunya harus seperti apa," ujar Taufik Hidayat saat dihubungi wartawan beberapa waktu lalu.

"Mereka (staf pelatih tunggal putra PBSI) harus lihat pemain-pemain dari negara lain, kelemahannya bagaimana, kelebihannya seperti apa, mereka secara mental bagaimana, itu mereka harus pelajari juga," imbuhnya.

Mantan pebulutangkis nasional, Taufik Hidayat, usai menemani para penyumbang medali bagi Indonesia di Olimpiade 2016 Rio de Janeiro sambangi Istana Merdeka, Rabu (24/8/2016) [Suara.com/Ummy Hadyah Saleh]
Mantan pebulutangkis nasional, Taufik Hidayat, usai menemani para penyumbang medali bagi Indonesia di Olimpiade 2016 Rio de Janeiro sambangi Istana Merdeka, Rabu (24/8/2016) [Suara.com/Ummy Hadyah Saleh]

Sebagaimana diketahui, sektor tunggal putra Indonesia kembali menjadi sorotan usai gagal meraih hasil positif di All England 2019.

Dua wakil yang dibawa PBSI, yakni Jonatan Christie dan Anthony SInisuka Ginting, tak mampu melaju lebih dari babak kedua All England 2019.

Justru, pemain non-pelatnas seperti Tommy Sugiarto prestasinya lebih baik.

Putra legenda bulutangkis Icuk Sugiarto itu mampu menembus hingga babak perempat final All England 2019.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini