Superliga Ganggu Persiapan Kevin Cs di All England 2019? Ini Jawaban Susy

"Superliga tak bisa jadi faktor atau alasan, tapi siapa yang lebih siap (di All England) mereka yang menang," kata Susy.

Suara.Com
Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Superliga Ganggu Persiapan Kevin Cs di All England 2019? Ini Jawaban Susy
Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti usai konferensi pers jelang Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2018 di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (26/7). [Suara.com/Arief Apriadi]

Suara.com - Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI, Susy Susanti tak setuju jika gelaran Superliga 2019 dianggap sebagai biang kegagalan sektor ganda putra PBSI mempertahankan gelar All England 2019.

Sebagaimana diketahui, meski gelar All England 2019 berhasil direbut pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, namun kedua pemain bukanlah atlet Pelatnas PBSI.

Sejak awal tahun ini, The Daddies—julukan Hendra/Ahsan—memutuskan tak lagi berada di Pelatnas PBSI. Mereka memiliki berkarier di jalur independen.

Susy Susanti sendiri tak memungkirkan perhelatan Superliga 2019 memang memperpendek persiapan menuju All England 2019.

Pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, menjuarai All England 2019, Minggu (10/3). [Humas PBSI]
Pasangan ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, menjuarai All England 2019, Minggu (10/3). [Humas PBSI]

Namun, hal itu dinilainya tak sampai membuat program latihan atlet terbengkalai.

"Ya kalau dibilang pengaruh atau tidak, sebagai seorang pemain, mereka pasti harusnya sudah siap. Karena kan ada jeda waktu 1 minggu sebelum berangkat ke All England 2019," kata Susy Susanti saat dihubungi Suara.com, Kamis (14/3/2019)

"Superliga tak bisa jadi faktor atau alasan (kalah), tapi siapa yang lebih siap (di All England) mereka yang menang. Karena kita tahu, kekuatan setiap negara sekarang merata," imbuhnya.

Merebaknya isu Superliga 2019 jadi penyebab kegagalan sektor ganda putra PBSI muncul setelah secara mengejutkan Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, tersingkir di babak pertama All England 2019.

Seperti diketahui, pasangan yang dijuluki The Minions ini merupakan juara bertahan All England dua tahun berturut-turut.

Pasangan ganda putra Indonesia, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, tersingkir dari ajang All England 2019 usai takluk dari Liu Cheng/Zhang Nan (China) di Arena Birmingham, Inggris, Rabu (6/3/2019). [Humas PBSI]
Pasangan ganda putra Indonesia, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, tersingkir dari ajang All England 2019 usai takluk dari Liu Cheng/Zhang Nan (China) di Arena Birmingham, Inggris, Rabu (6/3/2019). [Humas PBSI]

Kevin/Marcus terhenti di babak pertama All England 2019, Rabu (3/3) lalu, setelah kalah dari pasangan China, Liu Cheng/Zhang Nan, dengan skor 19-21, 21-19, dan 17-21.

Seusai pertandingan, Kevin/Marcus menyebut selain karena faktor kartu merah yang diberikan kepada Marcus, kurang maksimalnya persiapan ke All England 2019 juga jadi penyebab kekalahan.

"Tidak tahu juga kenapa, katanya telat masuk lapangan, padahal barengan (dengan lawan). Pasti ada pengaruhnya, lumayan lawan dapat satu poin," ujar Marcus soal kartu merah yang didapatnya.

"Hari ini saya tampil kurang baik, lawan lebih siap dari kami. Soal beban pasti ada, cuma ya enggak terlalu siap ke sini, persiapan memang kurang," Marcus menambahkan.

Minimnya persiapan juga pernah disampaikan Pelatih Ganda Putra PBSI, Herry Iman Pierngadi.

Kepala pelatih ganda putra pelatnas PBSI, Herry Iman Pierngadi saat ditemui di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (27/2/2019). [Suara,com / Arief APRIADI]
Kepala pelatih ganda putra pelatnas PBSI, Herry Iman Pierngadi saat ditemui di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (27/2/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Untuk diketahui, selepas gelaran Superliga di Bandung, Minggu (24/2/2019) lalu, sektor ganda putra baru efektif berlatih pada Selasa (26/2/2019).

Dan empat hari berselang, mereka harus segera bertolak ke Birmingham, Inggris untuk All England 2019.

"Persiapan ke All England 2019 idealnya sih dua minggu. Saya bisa mengatur programnya dengan lebih baik. Kalau sisa satu minggu seperti ini, terlalu mepet," ujar Herry saat ditemui di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (27/2/2019).

Saat itu, Herry juga menjelaskan, jika kondisi seluruh skuat ganda putra PBSI saat ini cukup baik.

Hanya saja, Superliga membuat kondisi fisik anak didiknya menurun, terutama yang bermain hingga babak final seperti Kevin Sanjaya Sukamuljo.

"Fisik para pemain tak ada masalah, sampai hari ini bagus. Tapi karena Superliga, beberapa pemain kelelahan, tidak fresh 100 persen. Tapi tidak ada yang cedera," ungkap pelatih berjuluk Coach Naga Api itu.

Meski begitu, Susy mengatakan jika gelaran All England 2019 memang sangat kompetitif. Tersingkirnya Kevin/Marcus bukanlah karena Superliga, tapi buah dari ketatnya persaingan.

"Sekarang lihat juara All England 2019, kita lihat beda-beda, tidak semuanya bisa diprediksi. Contoh ganda putri, wakil Jepang yang diunggulkan berguguran. Lalu tunggal putra juga mungkin (Kento) Momota, padahal sebelumnya dia kan ngedrop juga," ungkap Susy.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini